Cerita Survey Semester 1

No Comments

Kalau ditanya, kenapa kok pilih PWK? Haduh, saya juga ga tau kenapa pilih PWK??? Aneh. Tapi yasudahlah, ngikut alur aja deh.
Usut punya usut, ternyata jurusanQ itu paling sering ‘jalan-jalan’ alias SURVEY ! ngabisin duit banget tuh, makanya sejak semester satu udah disuruh rajin menabung (disuruh aja sih, tapi ga dilakuin, hehe..). Waktu ospek jurusan udah diajarin gimana survey dan asistensi.
Survey ospek sih masih seputar brawijaya, kampus dewe, itu sih karena dapet kelompok yang ngebahas sampah dan sanitasi di lingkungan kampus. Kalo kelompok lain sih dapet yang di luar kampus, seingatku dulu ada yang ngebahas PKL, kelompok lain udah lupa!
Setelah survey dan asistensi, kelompokku disuruh presentasi, ditunjuk ma senior (biasanya yang keliatan pendiam tuh yang disuruh presentasi, untungnya aku anaknya ribut, jadi ga disuruh deeh, hehe)

Semester I
Survey di awal semester yang aku inget waktu mata kuliah kependudukan. Jadi serasa petugas sensus yang harus ngedata masyarakat.
Aku ma temen sekelompokku dapet daerah di Desa Pendem, Kota Batu. Masyarakat yang masih kental budaya jawanya. Jadinya, kudu jaga sikap nih, enaknya sih yang tanya-tanya tuh yang bisa bahasa jawa, di kelompokku cuma ada 1 orang yang bisa bahasa jawa alus, yaudah, dia deh yang jadi tumbal buat tanya-tanya, hehe.. tapi kasian juga, masak sekitar 100an rumah harus dia terus yang tanya. Jadinya aku dan teman-temanku gantian tanya-tanya. Kita bagi kelompok terus nyebar deeh.
Kalau di semester awal sih masih enak surveynya, jadi ceritanya cukup sampai disini yaa...
Nah, kalo di semester dua sih ga ada sesuatu yang ku inget. (dah pikun kali aku yah, lupa mulu..)
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar

Posting Komentar

Follower