Jatuh Bangun Beasiswa

1 comment
Emang yah namanya buat ngedapetin beasiswa itu NGGAK ADA yang mudah !! apalagi beasiswa yang full gitu, hadehh....
Berawal dari sms bahwa yang cumlaude atau setidaknya IPK 3,2 (kalo gak salah) disuruh dateng kekampus buat ngikutin beasiswa dari DIKTI. Hmm... ternyata dari universitas diarahkan ke luar negeri, wow..siapa yang nggak seneng?? Dengan gampang, aku memilih negara yang aku tuju, JERMAN!! But, it’s not easy guys ! udah tau toefl gak memenuhi nekad yaa.....
Waktu itu juga keburu buat ikut tes TPA di ITS, udah daftar jauh jauh hari soalnya, jadi deh nggak bisa all out di universitas buat ikutin info-infonya. Alhasil, universitas banyak ngarahin ke jepang buat dapetin LoA (Letter of Acceptance). Syarat bagi mahasiswa yang akan melanjutkan ke luar negeri akan lebih diutamakan bagi yang sudah memiliki LoA. Enaknya beasiswa dari DIKTI ini, beasiswa full dan kalau lulus dari luar negeri sudah jadi dosen kontrak di universitas asal.
Jatuh bangunnya banyak banget.....
Akhirnya aku coba deh ngehubungi dosenku yang ada di Kyoto University buat nanya2 LoA, sudah disuruh ngehubungin Prof nya, tapi ga ada jawaban.
Kalau mau sekolah di jepang sistemnya kita menghubungi prof di universitas yang dituju. Biasanya emang di tiap website universitas ada fakultas-fakultasnya beserta nama profesornya. Karena toefl tidak memenuhi, alhasil tak bisalah aku memperoleh LoA dari kyoto university. Ada beberapa fakultas/jurusan di universitas yang menerima TOEIC. Kata temanku sih tes TOEIC lebih mudah daripada tes TOEFL.
Sudah deh aku putus asa ngga dapat LoA, tapi besoknya aku bangkit lagi, bagaimana bisa ngedapetin LoA, akhirnya menghubungi dosenku di universitas Miyazaki gimana caranya buat ngedapetin LoA.
Walau udah menghubungi profesor dan mendapat balasan, tapi belum juga mendapatkan LoA.
Setelah itu, aku di smsin bahwa pengumpulan LoA terakhir ke jurusan besok nya, padahal aku belum dapet.


Pfiuhh, pupus sudah harapan. Pengumpulan itu buat menentukan surat rekomendasi dari jurusan, biar dapet nomor kontrak, yang nantinya jadi dosen kontrak dan tetap. Karena aku nggak dapet akhirnya mengatakan kalau aku nggak ikut DIKTI. Dan saat itu aku lagi mencoba beasiswa double-degree di undip.
Setelah kembali ke kota Malang, aku di smsin dari rektorat, bahwa yang belum dapet LoA bisa daftar online selagi nunggu LoA. Lah kan bingung deh, tapi aku daftar online aja, akhirnya aku ke jurusan tanya apa masih bisa ikutan? Yah ternyata emang masih bisa, tapi nggak masuk surat rekomendasi jurusan, jadi nanti kalau lulus, nggak kembali ke universitas asal, tapi nanti ditetapkan oleh DIKTI, nah loh, susah ini kalau ikatan-ikatan dinas. Emang enak sih sudah pasti kerjaannya, tapi gimana yaaaa... aku nya juga belum sreg (bukan sok-sokan gak mau nerima, ntar kalo didaerah yang jauuhhhh dr kluarga gmanaa), belum yakin aja gitu...(lagian belum tentu lulus juga)......
 Eh eh eh, nggak taunya seminggu kemudian, dimana deadline diperpanjang, ada email dari prof yang aku hubungi ngirimin aku LoA!! Yaww, aku dapet LoA !! tapi aku bingung kudu gimana, soalnya besok terakhir dikumpul ke rektorat, dimana sudah terakhir pengumpulan berkas ke DIKTI.
Akhirnya dalam sehari itu aku harus ngurus semuanya, mulai rekomend 3 dosen, dan semua formulir2nya, padahal belum ke PD1 terus ke dekan. Pikirnya waktu itu sih bakal nutut aja, kalaupun nggak nutut ya berarti emang bukan jodoh, it’s a simple thought!
Setelah semua 3 rekomen dosen kelar, langsung ngasih surat ke dekanat, cukup ditinggal habis istirahat siang baru diambil. Padahal hari itu juga harus ngasih kerjaan ke dosenku, jadi bener2 membagi otak banget..Dan saat itu aku langsung meluncur ke rumah dosen buat ngasih tugas. Disana masih bantu edit-edit tugas, sekalian nunggu setelah istirahat.
Alhamdulillah kelar deh tugas yang di dosen, saatnya kembali ke kampus, tapi ternyata masih harus menunggu pak dekan, karena masih ada tamu. Sabar sabar........
Setelah hampir setengah jam akhirnya dapet juga tanda tangan Pak Dekan, langsung meluncur ke rektorat buat ngumpulin berkas, itu udah hampir jam 2.
Sampai disana, ternyata tanggal ku salah !! aku harus sesuai sama tanggal hari itu, saat mau minta tanda tangan, kalimat-kalimatnya juga salah. Hadeehh..sempet kena protes juga sama pembantu rektor karena aku telat ngurusnya.. aku cuma senyuuummmmm..... (kamu tuh senyam-senyum aja, cepat diurus! Kata ibunya tuh..iya bu.....)
Akhirnya aku balik lagi ke kosan buat benerin tanggal tuh...lumayan jauh paaaakkk kosan ama rektorat,,pfiuhh..sabar sabar.............
Setelah sampe kosan, menggantinya, dan lanjut lagi ke rektorat, sampe sana, eeehh salah lagiiii...hemmmmm.....
Akhirnya sama pegawainya aku disuruh ngeprin disana, syukur deehh....
Setelah diedit, prin, dan pengumpulan berkas, saatnya pulang............

Melepaskan sejenak di kosan...
Temanku tiba-tiba sms suruh cek email, pengumuman undip sudah dikirim via email. Dan aku LULUS! Alhamdulillah, dapet beasiswa double degree indonesia perancis, wew syukurlah setidaknya nggak bebanin orang tua.. dan ternyata syaratnya disuruh ngirim proposal thesis, dan setidaknya besok harus dikirim, dalam semalem ngerjain proposal thesis. Hadeehhh..... it’s an impossible thing! Hadehh..but i have to pass it...
Mikirnya itu proposal juga bisa berubah ntar, mbuuh wess..

Dua hari yang mengejutkan emang... saat udah masukin berkas ke DIKTI, yang undip pun ada kejutan.. Insyallah jalan Allah itu yang terbaik....

Dimana ada kesulitan pasti ada kemudahan...Allah membuat hamba-hambaNya jatuh bangun sebelum Dia memberikan rahmatNya agar umatNya bisa mensyukuri atas rahmat yang diberikan olehNya.

karena Allah sayaaaaangggggg bangettt ama umatNya...berlimpah ruah rahmat yang diberikan olehNya, patutnya kita bersyukur dan terus-terus beribadah kepadaNya, Love u Allah, trims Allah atas semua rahmatMu... J
Tinggal perjuangan selanjutnya ini.....
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Really nice story. how lucky U are!

Follower