Oleh-oleh Wisata Kuliner Ponorogo : Sate Ngepos

27 comments

Sebenarnya, wisata kuliner sate Ponorogo yang terkenal ini biasanya dilakukan saat saya dan suami mudik lebaran. Setelah lebaran di Sragen, tempat ibu kandung saya, kami pun meluncur ke Singgahan, tempat asal ayah kandung saya. Singgahan itu adalah sebuah desa yang berada di dataran tinggi dengan hawa yang cukup sejuk sampai dingin di Kabupaten Ponorogo.

Dari Sragen kami lewat jalan lingkar Ngawi terus melewati Maospati lewat kompleks TNI AU dan Goranggareng. Nanti tembusnya jalan Letjend Suprapto Sukowati dan ketemu jalan besar Jalan Soekarno Hatta.

Menurut saya lewat jalur itu lebih cepat dan tidak mutar harus ke Madiun dulu. Kira-kira tiga jam kami sampai di Ponorogo. Karena malamnya rencana langsung balik Malang, kami pun mampir merasakan kuliner Sate Ngepos yang recommended itu. Adek ipar yang sedang hamil memang minta dibelikan oleh-oleh makanan khas Ponorogo itu, hehe. 

Enaknya Sate Khas Ponorogo

Bagi yang berkunjung ke Ponorogo pasti akan mencari oleh-oleh Khas Ponorogo. Wisata kuliner yang terkenal dari Kota Ponorogo ya Sate Ponorogo. Memang sate khas Ponorogo ini berbeda dengan sate biasanya. Dagingnya sangat tipis dan gepeng. Belum lagi bumbu kacangnya yang tidak pakai kecap. Jadi warnanya cokelat muda murni dari kacangnya.
Depot Sate Ngepos (Sumber Foto disini)

Lokasi Sate Ngepos

Banyak sekali yang menjual sate Ponorogo tapi yang paling ramai dan recommended adalah Sate Ngepos. Sate Ngepos ini berada di:

Jl. Gajah Mada No.11, Bangunsari, Kec. Ponorogo

Lokasinya dekat dengan alun-alun Kota Ponorogo. Sate yang enak ini berada di pojokan jalan, di pinggir jalan besar.


Jam Buka

Sate Ngepos ini buka setiap hari dari jam 09.00 - 22.00. Tahun lalu saya pernah mau beli pas adzan isya ternyata sudah tutup mungkin sudah habis. Jadi saya beli oleh-oleh sate khas Ponorogo itu di belakang sate Ngepos.


Menunggu Demi Sate Ngepos

Di Sate Ngepos juga ada sekitar empat penjual walaupun berada dalam satu tempat. Namanya pun beda-beda ada Sate Pak Yatno, Pak Nandir, dan Pak yang lain saya lupa namanya, hehe. Saya pun nggak tahu mana yang enak. Bagi saya semua enak, hehe. Bagi sebagian orang ada sate tertentu yang enak.

Saya pun mengira mereka sudah diatur pembagian penjualannya. Ternyata nggak.Saya pun baru tahu saat sudah pesanan saya belum jadi dan penjual sate sebelahnya sudah istirahat dari pembeli. Wah, kenapa kok tidak dioper saja ya. Penjual yang masih banyak pesanannya dibagi ke penjual yang sudah nggak ada pembeli lagi. Ternyata emang rejeki-rejekian. Si penjual lain pun tak boleh iri dengan penjual yang ramai. Sama seperti berjualan di pasar, setiap penjual ada yang laris ada yang biasa saja. 

Sebagai pembeli, saya nggak tahu penjual sate mana yang sudah dipesan banyak dan sedikit. Andaikan saya tahu mana penjual yang melayani pembeli sedikit saya pasti akan ke penjual itu. setidaknya saya nggak harus menunggu lama. Kebetulan, saya pesan ke penjual yang antriannya banyak. Jadi harus bersabar deh. Biasanya penjual sate yang duduknya di pojokan itu yang sedikit pemesannya.

Hampir sekitar satu jam akhirnya pesanan saya jadi. Awalnya juga saya kira pembayarannya terpusat ada kasirnya. Ternyata langsung bayar ke penjual satenya langsung. 

Tahun lalu saya beli oleh-oleh sate khas Ponorogo ini di belakang Sate Ngepos itu dan tempatnya tidak bersama-sama seperti di Sate Ngepos itu. Bayarnya juga langsung ke penjual. Makanya, kalau beli sate yang enak di Ponorogo ini untung-untungan juga dapat penjual yang banyak pembeli atau nggak.

Harganya juga tidak mahal. Waktu itu saya beli 100 biji harganya juga 100ribu. Hehe.

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

27 komentar

  1. wahh belum pernah nyoba disini, tapi kapan-kapan kesini rekomended nih kayaknya

    BalasHapus
  2. Samaaa, menurutku sate ponorogo enak semua ��

    BalasHapus
  3. Kapan2 pengen nyoba ini. Soale di rumah penggemar segala macam sate iki

    BalasHapus
  4. weks, nunggu antriannya sampai 1 jam, padahal itu di hari biasa kan mbak? kebayang deh kalau pas liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pas habis lebarna mbaak, jd penuh hehee..

      Hapus
  5. Waahh sate Ponorogo...100 tusuk 100rb? Murmer bingit mbaa...Kadi penasaran, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaak.. sy kira juga 1500 keatas

      Hapus
  6. Aku belum keturutaaan makan sate ponorogo �� masih penisirin euy

    BalasHapus
  7. Haloo kak salam kenal, btw satenya kok ndak di foto...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo mas salam kebaal.. udah di perut soalnya nggak sempet foto hahaha

      Hapus
  8. Semakin banyak yg beli, itu berarti sate nya enak kak .. hehehe ..

    BalasHapus
  9. sate ponorogo emang endess poll

    BalasHapus
  10. Ya Allah... bikin ngiler.
    Di Malang ada gak cabangnya, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ada yg jual sate ponorogo di malang cm ga hapal dimana mbak..

      Hapus
  11. Ya Allah... bikin ngiler.
    Di Malang ada gak cabangnya, Mbak?

    BalasHapus
  12. Mana gambar sate nya? Aku juga suka sate ponorogo.. Dagingnya lebih tebal.. Bumbunya juga berasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakaka satenya udah di perut, cuma ada abang satenya aja 😂

      Hapus
  13. sate ponorogo emang endeesss bumbunya mantap. btw, pesen banyak amat mba? buat hajatan ya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk adik ipar nyidam mbaakk hehee

      Hapus

Follower