Tampilkan postingan dengan label Kuliner. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Kuliner. Tampilkan semua postingan

Selama tinggal di kota besar, melihat warung yang menjual soto ayam seharga 5000 rupiah sih sudah murah banget. Di tempat tinggal kalian berapa harga soto paling murah yang pernah kalian beli? 


Ternyata ada yang lebih ekstrim harga sotonya. Ini pertama kalinya saya melihat harga soto ayam paling murah. Mungkin bisa dikatakan soto paling murah se-Indonesia! Atau bahkan dunia!


Soto Bening atau Soto Seger

Ketika saya pulang kampung di Sragen, setiap bersepeda pagi saya selalu melihat banyak warung menjual soto seger Sragen. Iya, memang namanya soto seger atau soto bening karena memang kuahnya bening. Ada juga yang menjual soto seger rempah. 


Nggak cuma di Sragen sih. Tipe-tipe soto bening seperti itu memang ada juga di Solo juga daerah di sekitarnya seperti Boyolali.


Beda dengan soto Lamongan yang lebih keruh kuahnya karena bumbu. Bagaimana dengan rasa soto bening Sragen yang menjadi makanan khas Sragen?


Rasa kuliner khas Sragen ini memang seger dan enak. Soto seger juga terasa rempahnya. Daging soto seger biasanya pakai ayam biar harganya murah. Hanya saja saya kurang tahu ayam untuk soto itu pakai ayam kampung atau ayam babon. Biasanya soto Lamongan pakai ayam babon dan ada juga pakai ayam kampung.


Sementara ada juga soto seger yang pakai daging. Harganya tentu berbeda.

Soto Seger Sragen


Sekitar empat tahun lalu, di Sragen banyak yang jual soto kwali. Kuliner khas Sragen ini cukup digemari para warga Sragen karena setiap pagi selalu ramai dikunjungi orang untuk sarapan. 


Penjual mengambil kuah dari kwali yang terbuat dari tanah liat kemudian dusajikan di mangkok kecil. Aroma rempahnya begitu kuat. Rasa soto kwali asli Sragen ini pun tidak jauh berbeda dengan soto bening atau seger. Dulu, ada yang jual dekat Lapas Sragen. 


Tapi sekarang sudah nggak ada. Hiks. Padahal ramai banget soto kwali itu.


Selain itu, kuliner soto yang ramai di Sragen adalah soto Girin. Soto daging yang disuguhkan di mangkok kecil ini sampai sekarang masih ada dan menjadi tempat favorit warga untuk sarapan. Lokasinya di depan Taman Kridoanggo Sragen. Ketika kalian datang di pagi hari, banyak ramai orang yang datang ke sana untuk menyesap soto Seger berisi daging itu.


Lokasi Warung Soto Seger

Di Sragen, banyak sekali warung Soto Seger. Di daerah Plumbungan juga banyak jual Soto Seger. Sepanjang jalan Sukowati menuju alun-alun Sragen juga banyak jual kuliner khas Sragen Solo seperti Soto Seger Rempah, Sate Kambing, Tongseng, Tengkleng.


Yes, memang Solo sekitarnya memang terkenal dengan Tongseng-nya. Jadi saya kalau ke Solo biasanya cari kuliner khas Solo seperti susu segar Boyolali dan Tongseng. Berhubung lagi nggak memungkinkan pergi ke Solo, jadi saya cari kuliner khas Solo di Sragen saja seperti susu segar Boyolali sedangkan Tongseng saya belum sempat beli. Sedangkan Soto Seger dan susu segar adalah kuliner andalan kami selama di Sragen.


Tapi saya punya langganan soto seger dengan bau rempah yang khas. Namanya Soto Seger Sukowati di Jalan Rajawali No 13, Ngrandu, Nglorog, Sragen. Tempatnya lesehan dan menjadi tempat sarapan di Sragen yang tepat untuk keluarga.

Soto Seger Sukowati Sragen


Harga Soto Seger Paling Murah

Di soto seger Sukowati langganan saya itu harganya per porsi 4.000 dengan mangkok kecil. Bagi kalian yang makannya banyak memang bakal nambah porsi lagi nih. Hehe.  


Dengan harga yang murah, dalam satu mangkok Soto Seger, kita sudah bisa merasakan Soto Seger dengan nasi dan daging sapi. 


Dan yang paling ekstrim lagi, harga Soto Seger paling murah yang pernah saya lihat adalah Soto Seger 1000 rupiah! Iya. Seribu rupiah. Bayangin nggak apa saja isinya? Saya nggak sempat mencobanya sih. Dengan harga 4000 saja isinya begitu, bagaimana dengan harga 1000 rupiah? Mungkin dagingnya pakai ayam kali ya? Ah, nyesel deh waktu sepedaan nggak bawa duit jadi nggak bisa nyoba Soto Seger 1000 rupiah.


Resep Soto Bening atau Soto Seger

Saya sempat bertanya-tanya sih, kok bisa ya soto bisa bening begitu. Kuahnya itu nggak keruh seperti soto Lamongan yang saya makan. Ternyata memang agak beda bumbunya.


Jika soto kebanyakan pakai kunir atau kunyit, justru soto bening tidak pakai kunyit. Dan toge menjadi tambahan sayuran selain kubis.


Kalau mau bikin sendiri bisa banget nih pakai resep berikut. Ini resep soto Seger khas Sragen dengan daging sapi.


Bumbu halus:

2 siung bawang putih

3 siung bawang merah

1 sdt merica bubuk

1 sdt ketumbar bubuk

1 sdm penyedap rasa

2 biji kemiri

1 sdm ebi

1 Ruas jari kencur

2 ruas jahe


Bahan:

Daging sapi setengah kilo direbus

2 lembar Daun salam

1 batang Sereh

5 lembar Daun jeruk

2 ruas lengkuas

Gula

Garam

Jeruk nipis

Toge

Daun seledri dipotong kecil-kecil

Kubis dipotong kecil

Mie hun yang sudah direbus


Cara membuat:

#1 Rebus ayam sampai matang. Kalau saya dua kali ganti air karena biasanya rebusan pertama baunya masih anyir begitu. Atau buang yang warna cokelatnya.


#2 Bumbu halus ditumis dengan masukkan sereh, daun salam, daun jeruk, lengkuas. Tumis sampai harum. Kalau saya biasa agak mulai menyusut air-air bumbunya.


#3 Masukkan bumbu ke dalam rebusan daging. Karena mungkin hasil tumisan bumbu membuat lengket di wajan jadi coba kasih air sedikit digosok dengan sutil dan dimasukkan ke rebusan daging.


#4 Tambahkan gula, garam, penyedap rasa, jeruk nipis. Yah, kalau ini tergantung selera yaa. Kalau kurang-kurang tambahkan gula atau garam bergantian sedikit demi sedikit.


#5 Tata nasi, suwiran ayam, toge, potongan kubis, seledri, mie hun, di atas mangkok.


#6 Siram dengan air soto yang sudah diolah tadi. Siap makan.


Yuk, Wisata Kuliner Khas Sragen Soto Seger

Soto Seger Sragen saat ini bisa menjadi salah satu wisata kuliner ketika kalian pergi ke Sragen. Sebenarnya banyak warung yang menjual soto Seger Sragen ini. Tinggal kita pilih yang mana untuk wisata kuliner khas Sragen ini. Mau Soto Seger yang harga 1000, 3000, atau 4000?

Read More

Setelah dua tahun pandemi Covid-19, tahun 2021 akhir Indonesia sudah mulai menunjukkan geliat ekonomi. Banyak cafe, warung, Mall, sudah buka dengan menerapkan protokol kesehatan. 


Saya pun mengunjungi Kafe di Malang kota yang pernah diliput oleh Youtube Pecah Telur. Akun Pecah Telur itu memang khusus membahas bisnis-bisnis yang sekarang sukses tapi sempat jatuh sebelumnya. Di Youtube itu membahas juga titik balik kesuksesan mereka dari satu sebab yaitu menghindari riba. Coba cari saja judulnya Meninggalkan Mobil Mercy dan Memilih Motor Supra - Kedai Kopi.


Namanya Kedai Ramah Djiwa. Menurut cerita, pemilik kafe ini dulunya adalah pegawai bank yang kemudian sakit-sakitan. Istrinya pun begitu, seorang pegawai bank yang akhirnya resign demi keluarga meski sempat bekerja kembali. 


Mereka pun meninggalkan segala kesuksesannya, hidup yang tampak wah di mata orang tapi dibalik itu pendapatan mereka justru minus, beban pikiran lebih berat sampai harus bolak-balik opname. Meski sempat hidup serba kekurangan, tapi mereka justru merasa tenang, anak-anak lebih terkontrol, lebih menurut, tak lagi sakit-sakitan. Dan sekarang Kedai Ramah Djiwa adalah kedai kopi mereka yang bisa dibilang sukses dibanding kedai kopi yang pernah mereka bangun.


Lokasi Kedai Ramah Djiwa

Kedai Ramah Djiwa ini berada di Jalan Letjend Sutoyo IV, Lowokwaru, Kota Malang. Saya pun pergi ke Cafe di Malang kota itu dengan motor. 


Akses jalannya memang agak sempit menuju ke Cafe Ramah Djiwa. Jangan sampai kelewatan ya karena Kafe Kedai Ramah Djiwa tidak dipinggir jalan besar tapi harus masuk lagi ke dalam gang. Tenang. Jalannya masih cukup kok untuk dua mobil mepet.


Jalan masuknya tidak jauh dengan tempat makan pangsit mie Pak Gendut Jalan Mawar yang terkenal itu.


Kami melihat papan nama yang tidak terlalu besar di pinggir jalan. Andaikan saya tidak teliti mungkin kami akan kelewatan. Akhirnya kami sampai juga ke kafe hits itu.


Saya kira agak susah membawa mobil ke Kafe Kedai Ramah Djiwa, dari jalan Letjend Sutoyo IV saja rasanya tidak mungkin bawa mobil ternyata begitu masuk ke tempatnya sudah disediakan parkir mobil yang cukup luas.


Dari luar Kafe Ramah Djiwa tidak terlihat seperti Kafe karena berdinding bata tanpa dicat. Seperti kafe dengan konsep industrial ya.


Begitu masuk Kafe Ramah Djiwa saya merasa lapang karena tempatnya luas. Saya kira ketika datang jam 10 masih belum ada pengunjung ternyata sudah ada pengunjung yang mengadakan meeting di meja yang bisa disambung juga satu atau dua pengunjung di sudut lain


Suasana Kedai Ramah Djiwa Malang


Jam buka Kedai Ramah Djiwa

Biasanya tempat nongkrong di Malang buka setelah dzuhur bahkan sampai dini hari. Tapi jika kalian mencari cafe di Malang yang buka pagi dan tidak sampai dini hari maka datanglah ke Kedai Ramah Djiwa.


Jam buka Kedai Ramah Djiwa dari jam 10 pagi sampai jam 9 malam, kecuali hari Ahad dan Jumat. Hari Ahad kedai Ramah Djiwa buka jam 8 pagi sampai jam 9 malam. Sedangkan hari Jumat, Kedai Ramah Djiwa buka jam 2 siang sampai jam 9 malam. 


Suasana Kedai Ramah Djiwa di pagi hari

Kami pergi ke Kedai Ramah Djiwa sekitar pukul 10 pagi. Alhamdulillah jam segitu masih sepi. Hanya ada beberapa pengunjung saja. Maklum agak ngeri sih kalau pergi ke tempat nongkrong di saat pandemi begini. 


Dan agak lega setelah melihat suasananya tidak begitu ramai karena memang saya mencari cafe yang tidak terlalu ramai dan cafe yang ramah anak. Saat itu saya memang membawa anak saya. 


Begitu melihat desain interior Kedai Ramah Djiwa, saya sangat senang dan nyaman ketika berkunjung ke sana. 

Kedai Ramah Djiwa


Meja dan kursi ditata sedikit berjauhan di ruangan semi outdoor. Jika di satu sisi, desain kafe semi outdoor berkonsep industrial dengan atap tinggi dan berlantai bebatuan, di sisi lain, desain kafe semi outdoor berkonsep rumah klasik Jawa yang sangat kuat. Dua karakter yang berbeda ini bisa menyatu berkat konsep taman setapak dan gazebo yang berada di antaranya. 


Rumah klasik semi outdoor ini memiliki lantai dua terbuka untuk tempat duduk-duduk. Di lantai satu ada tempat untuk pemanggangan (roasting) kopi dan meracik kopi asli.

Roasting Kopi di Kedai Ramah Djiwa


Gazebo terpisah berada di tengah-tengah. Kasir untuk memesan menu dan motor model chopper gitu berada di depannya menambah uniknya Cafe instagrammable ini. Iya. Banyak spot di Kedai Ramah Djiwa untuk berselfie ria. Cocok untuk diposting di media sosial.

Kafe instagrammable di Malang


Keunikan lainnya adalah adanya motor klasik dan sepeda klasik terpajang di beberapa titik di Kedai Ramah Djiwa yang memperkuat kesan klasik Jawa di kedai Ramah Djiwa. 


Meubel seperti kursi meja dan jendela di rumah klasik pun dibuat klasik agar karakternya semakin kuat namun tetap sedap dipandang.

 

Beda dengan meja dan kursi di ruangan berkonsep industrial yang berupa meja dan kursi kayu panjang yang sederhana tapi terkesan kokoh.


Tumbuhan hijau di sekeliling Kedai Ramah Djiwa membuat suasana menenangkan dan menyenangkan serta sangat menyegarkan mata. Tak heran saya meminta suami untuk memotret saya di antara tumbuhan-tumbuhan hijau.

Selfie di Kedai Ramah Djiwa Malang


Kedai Ramah Djiwa menurut saya cocok untuk siapapun untuk nugas alias mengerjakan tugas, menulis, atau sekedar we time dengan pasangan atau dengan teman. Bahkan juga dengan keluarga. Saya sendiri tidak terlalu khawatir membawa anak saya karena saya bisa memilih tempat duduk di gazebo yang tidak berdekatan dengan pengunjung lainnya. 

Kalau kalian mau nugas, meeting atau rapat kecil-kecilan juga bisa kalian lakukan di Kedai Ramah Djiwa. 


Musholla dan toilet juga disediakan di sana. Kesannya rapi dan bersih kalau saya lihat dari luar.


Harga dan Menu Kedai Ramah Djiwa

Saya bukan penikmat kopi karena saya punya maag yang bisa kambuh saat konsumsi minuman berkafein. Jadi saya tidak memesan kopi. Suami pun begitu. Bukanlah orang yang suka ngopi. Tapi ketika mengajak saya ngopi di Kedai Ramah Djiwa, saya kurang yakin dia akan memesan kopi.


Benarlah, ketika kami berada di depan kasir untuk memesan makanan minuman, suami saya malah tidak memesan kopi. Akhirnya dengan sedikit memaksa saya menyuruh suami pesan kopi. Wkwkwkwkwk. 


Saya memesan matcha dan suami pesan kopi susu. Selain itu, kami memilih menu Kedai Rumah Djiwa yang khas. Pemilik kedai mengatakan kalau makanan khas Kedai Rumah Djiwa adalah Roti Ramah Djiwa yang di dalamnya ada beef patty, donat gula aren dan cui mie Ramah Djiwa.


Kami pun memesan satu Roti Ramah Djiwa, tahu walik dan french fries. Harga menu makanan Kedai Rumah Djiwa pun tidak mahal, termasuk biasa untuk ukuran kafe. Saya menghabiskan uang sekitar 60ribu untuk memesan tiga jenis makanan dan dua jenis minuman. 


Makanan pun datang. Roti Ramah Djiwa dalam toast box yang terkesan sedap. Saya sangat suka dengan Roti Ramah Djiwa yang tebal rotinya tapi empuk, patty yang enak, mayones dan saos nya yang pas membuat saya ingin nambah lagi. Tapi karena sudah mau masuk jam makan siang jadi saya menahan diri saja. Hehe. 


Sementara french fries-nya tidak seperti biasanya yang hidangkan ala kadarnya. French fries Kedai Ramah Djiwa dipotong bergelombang kemudian ditaburu persley di atasnya membuat siapa saja yang melihatnya ingin segera menyantapnya, termasuk anak saya.


Bagaimana dengan rasa kopinya? Duh, maaf. Saya dan suami tidak bisa berkomentar banyak. Saya hanya merasakan kopinya cukup kuat. Dan mungkin bagi penikmat kopi itu adalah yang dicari-cari. 


Sedangkan matcha milk-nya enak. Terpaksa saya harus mengerem agar tidak saya habiskan seketika. Anak saya pun suka dengan matcha milk. 

Menu di Kedai Ramah Djiwa Malang




Kapan-kapan ke Kedai Ramah Djiwa Lagi

Kalau kalian mencari tempat makan aman saat pandemi, kalian bisa datang ke Kedai Ramah Djiwa. Yang pasti perhatikan waktunya ya. Berdasarkan pengalaman berkunjung ke Kedai Ramah Djiwa, ternyata enak juga ngopi di waktu-waktu itu. Suasana lebih santai dan tenang. Kalau sore sampai malam sih sepertinya pengunjungnya banyak.

Roti khas Kedai Ramah Djiwa patut dicoba ketika kalian pergi ke Kedai Ramah Djiwa. Dan bagi kalian penikmat kopi, jangan lupa nikmati sajian kopi Kedai Ramah Djiwa yang ternyata diambil dari perkebunan kopi Arjuna dan lereng Kawi. Dan membuat para petani di sana merasa senang. Ya, soalnya selama ini asal kopi-kopi di Malang ngambilnya dari Dampit.

Kapan-kapan saya mau ke sana lagi pesan Roti Ramah Djiwa dan matcha milk, ah! Bikin nagih!

Read More

Memulihkan ekonomi UMKM






Usaha kuliner saat ini merupakan salah satu usaha yang sedang berkembang karena produk kuliner menjadi salah satu produk UMKM yang dicari banyak orang.

Hampir setiap daerah memiliki kuliner khas sehingga banyak pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) membuka usaha kuliner.

Menurut Kemenkopukm, akibat pandemi Covid-19, banyak pekerja yang akhirnya tidak dapat melanjutkan pekerjaannya sehingga harus membuka usaha lain di sektor informal.

Pelaku usaha di sektor informal meningkat hingga 2,62 persen atau sebanyak 1, 18 juta orang. Sementar sektor formal menurun hingga 412 ribu orang.

Salah satu penyebab menurunnya jumlah pelaku usaha UMKM formal adalah pelaku usaha tidak mampu lagi untuk membiayai pegawai bahkan tidak lagi memperoleh keuntungan dari usahanya. Sementara pelaku usaha informal semakin berkembang karena tidak perlu memberikan upah kepada orang yang menbantu usahanya yang biasanya berasal dari keluarganya.

Pengembangan usaha kuliner memang perlu strategi yang efektif agar tetap bertahan dan semakin berkembang meski persaingan semakin banyak.

Cara meningkatkan bisnis kuliner di masa pandemi


Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk meningkatkan bisnis kuliner di masa pandemi. Caranya yaitu:

#1 Meningkatkan kualitas produk

Peningkatan kualitas produk ini penting agar pelanggan mendapatkan kepuasan dari produk tersebut. Jika pelanggan puas dengan kualitas produk maka pelanggan akan merekomendasikan produk tersebut kepada orang lain.
Selain itu, pelaku usaha bisa menambah diversifikasi produk agar bisa menarik pelanggan baru dan mempertahankan pelanggan lama. Variasi menu ini bisa dicari di media sosial, buku resep makanan, ataupun aplikasi resep masakan.

#2 Kekuatan media sosial

Tidak meremehkan kekuatan media sosial karena promosi lewat media sosial akan membantu meningkatkan penjualan produk.

Tidak hanya di media sosial saja, penjualan di marketplace juga perlu dilakukan untuk memperluas pangsa pasar.

Saat ini jarak bukan lagi menjadi hambatan untuk memperluas pangsa pasar. Kemudahan akses antar wilayah dengan fasilitas yang ada memudahkan para pebisnis kuliner UMKM mudah untuk mengembangkan usahanya.

#3 Kerjasama dengan transportasi online

Saat ini banyak jasa pemesanan transportasi melalui online termasuk juga pemesanan makanan lewat online. Kuliner saat ini juga banyak yang bekerja sama dengan transportasi melalui aplikasi. Pengembangan bisnis kuliner yang mengikuti perkembangan teknologi merupakan salah satu cara untuk meningkatkan jumlah pembelian produk.

#4 Membuat kemasan yang menarik

Kemasan produk yang menarik dengan tampilan yang menggiurkan mudah menarik pelanggan untuk membeli produk kuliner. Tampilan yang sederhana dengan gambar produk kuliner yang menarik bisa menjadinnilai tambah bagi pelanggan. Harga yang diberikan sesuai dengan kualitas dan rasa.

#5 Memperhatikan kehigienisan 

Di masa pandemi ini tentu semua kegiatan harus memperhatikan kehigienisan mulai dari proses produksi hingga pengemasan. Para pekerjanya juga harus menggunakan peralatan yang higienis dan bersih. Penggunaan masker dan sarung tangan saat proses produksi hingga pengemasan agar produk kuliner yang diproduksi tetap terjaga kebersihannya.

#6 Mengikuti event atau pameran lokal UMKM

Salah satu upaya agar bisnis bisa berkembang maju maka pelaku usaha UMKM mengikuti event nasional atau pun event internasional.

Manfaat mengikuti event untuk pelaku UMKM adalah agar promosi produk bisa tersebut bisa dikenal masyarakat luas.

Selain itu, pelaku usaha juga disarankan untuk mengjkuti pelatihan atau kompetisi untuk menambah pengalaman dan pengetahuan.

Bakerbiz Academy

Salah satu event yang baru ini diselenggarakan adalah kompetisi Bakerbiz Academy. Bakerbiz Academy ini diselenggarakan oleh Delisari dan APINDO untuk memulihkan kondisi ekonomi UMKM Indonesia.

Seperti yang kita tahu selama ini Delisari selalu menghadirkan produk bahan baku premuium untuk makanan dan minuman. Delisari memiliki komitmen untuk mendukung kemajuan UMKM Indonesia.

Sekitar 200 peserta yang mendaftarkan diri, hanya sekitar 24 orang yang berhasil melewati tahap kurasi. Mereka diuji kelayakan konsep bisnis dan keseriusan mereka dalam menjalankan bisnisnya.

 
Pemenang Bakerbiz Academy



Setelah itu, sepuluh peserta terbaik mendapatkan dukungan modal dan produk pengembangan usaha yang diumumkan melalui Live Zoom meeting tanggal 30 November sekaligus menutup rangkaian acara Bakerbiz Academy.

Para pemenang BakerBiz Academy bisa menjadi contoh bagi pelaku usaha untuk terus mengembangkan usahanya yang inovatif. Dengan adanya keoptimisan dari para pelaku usaha UMKM, harusnya kondisi ekonomi Indonesia terutama pada UMKM harusnya bisa pulih.




Referensi:

https://kemenkopukm.go.id/read/seskemenkopukm-tidak-ada-pengurangan-jumlah-pelaku-usaha-formal-dan-informal-hingga-30-juta-orang

http://jktgo.com/bakerbiz-academy-dukung-umkm-kuliner-di-era-pandemi/




Read More



Kenangan saya bersama tepung bumbu Kobe adalah ketika saya masih kecil di perantauan. Saya suka sekali dengan ayam krispy. 

Sampai-sampai saya minta belikan ayam krispy setiap hari. Apalagi di Kalimantan harga makanan juga tidak murah. 

Suatu ketika ibu saya tidak membelikan saya ayam krispy lagi tapi membuatkan ayam krispy yang rasanya enak sekali. Saya sampai ketagihan menghabiskan.

Saya pun penasaran, apa yang membuat ayam krispy ini begitu enak. Maklumlah masa kecil dulu masih sangat jarang orang mencari resep di internet. Hanya bermodal buku resep saja untuk memasak.

Ibu pun cerita kalau ibu punya rahasia baru dari ayam krispy yang enak. Ibu membuat ayam krispy dari tepung bumbu Kobe. 

Harganya jadi lebih murah dan rasanya juga nggak kalah dengan ayam-ayam krispy yang dijual.

Tepung Bumbu Kobe

Tahu nggak kalian kalau ternyata tepung bumbu Kobe itu bukan berasal dari Jepang? Tapi dari Semarang. Itu pun hanya diproduksi dalam skala industri rumahan di tahun 1979. 

Ternyata Kobe juga ada kepanjangannya loh. Kobe adalah singkatan dari Kata Orang Banyak Enak dengan tagline Kobe Ahlinya Tepung Bumbu.

Tepung Bumbu Kobe


Setelah itu saya baru tahu kalau Kobe membuat aneka macam tepung bumbu, seperti Kobe Tepung Tempe Kriuk, kobe Tepung Kentucky Super Crispy, Kobe Tepung Bumbu Putih, Kobe Tepung Serbaguna, Kobe tepung bakwan kress, Kobe tepung pisang goreng. 

Nah, ada varian baru nih yaitu tepung Kobe Bumbu Kalasan

Mendengar kata Kalasan pasti nggak asing lagi di telinga kalian. Kalasan menjadi terkenal berkat kuliner ayam Kalasan. 

Saat perjalanan ke Yogyakarta dari Solo, saya sering melihat warung makan Ayam Kalasan yang berada di kecamatan Kalasan di Kabupaten Sleman. Banyak juga orang yang mampir ke warung tersebut. 

Sejarah Singkat Ayam Kalasan

Kalian tahu kenapa Ayam Kalasan menjadi kuliner terkenal di Yogya? 

Dulunya, ayam Kalasan ini mulai dikenal karena Mbok Berek yang membuka rumah makan Ayam Kalasan. Presiden Soekarno pernah mengunjungi Rumah Makan Ayam Kalasan. 

Setelah bangkrut, di tahun 1960an, para pegawai Rumah Makan Ayam Kalasan Mbok Berek mendirikan warung sendiri-sendiri sehingga menyebar kemana-mana hingga wilayah Kalasan menjadi terkenal dengan Ayam Kalasan. Hingga Kini Ayam Kalasan membuka cabang dimana-mana. 

Rahasia Kobe Bumbu Kalasan

Bumbu komplit yang praktis 

Bagi kalian ibu-ibu pekerja juga ibu-ibu yang sudah repot dengan urusan rumah tapi tetap ingin bisa masak yang enak untuk keluarga, saya sarankan untuk stok bumbu Kobe Kalasan ini. 

Caranya membuat Kobe Bumbu Kalasan yaitu cukup marinasi ayam semalaman, kemudian teman-teman bisa olah keesokan harinya untuk menjadi hidangan yang lezat.

Cita rasa manis, gurih dan berempah

Kobe Bumbu Kalasan merupakan bumbu komplit untuk marinasi atau ungkep ayam goreng Kalasan dengan hasil cita rasa manis, gurih dan berempah. 

Kandungan asam jawa dan berbagai rempah alami pilihan dengan racikan yang pas membuat Kobe Bumbu Kalasan menjadi solusi memasak aneka hidangan secara praktis.

Bumbu lezat dan mudah menyerap 

Pernah tidak saat masak ayam harus dimarinasi dulu ternyata rasanya kurang meresap? Ya. Saya sering. Jadi hanya gurih di luar saja. Ketika akan makan daging bagian dalamnya, rasanya hambar. 

Salah satu tips agar bumbu terasa sampai dalam adalah daging dimarinasi cukup lama, misalnya semalaman. Maka daging akan terasa.

Dengan racikan bumbu yang lezat, marinasi ayam pakai Kobe Bumbu Kalasan akan membuat ayam menjadi lezat karena bumbu yang lezat dan mudah menyerap.

Hemat

Saat marinasi ayam pakai Kobe Bumbu Kalasan, kita bisa menghemat bumbu yang dipakai karena bisa dipakai untuk satu ekor ayam ukuran sedang.

Bisa untuk membuat aneka masakan

Kreasi Kobe Bumbu Kalasan juga tidak melulu memakai ayam. Kalau tidak mau menggunakan ayam karena ingin berhemat atau memang tidak bisa makan ayam, kalian bisa masak pakai Kobe bumbu Kalasan dari bahan yang lain seperti tempe, tahu, telur dan lainnya.


Tanpa pengawet dan tanpa pewarna buatan

Makan makanan yang berpengawet dan berwarna memang berbahaya bagi kesehatan. 

Jangan khawatir dengan kandungan dalam Kobe Bumbu Masakan karena Kobe Bumbu Kalasan tidak mengandung pengawet dan pewarna. 

Resep ayam bumbu Kalasan


Resep Ayam Dadu Kalasan Spesial

Salah satu resep kreasi ayam pakai Kobe adalah menu resep ayam dadu Kalasan Spesial. Resep ini sangat praktis karena hanya menggunakan dua bahan saja dan menjadi solusi menu praktis untuk ibu muda yang sibuk bekerja.

Bahan:

• 400 gr ayam fillet

• 1 bungkus Kobe Bumbu Kalasan (@35gr)

• minyak goreng secukupnya

• 1 buah jeruk nipis

Cara membuat: 

1. Potong ayam kotak-kotak. Cuci dan beri perasan jeruk nipis dan lumuri dengan Kobe Bumbu Kalasan. Diamkan selama 15 menit.

2. Panaskan minyak goreng dalam wajan. Goreng ayam hingga matang.

3. Ayam Dadu Kalasan Spesial siap disajikan.


Sedangkan jika ayamnya tidak dipotong dadu, maka kalian bisa melakukan proses marinasi semalaman kemudian digoreng atau dioven keesokan paginya. 

Oiya, untuk mendapatkan rasa yang gurih, kalian bisa menggunakanair kelapa sebagai pengganti air biasa. 


Penutup


So, bagian kalian yang sibuk dan nggak punya waktu untuk memasak tapi ingin menyediakan makanan enak dan sehat, coba saja tepung Kobe Bumbu Kalasan. 

Yang menarik, Kobe Bumbu Kalasan ini membuat ayam semakin glowing. Bikin ngiler yang lihat dan lahap yang makan. Nyum nyum!

Read More



~ Apakah perempuan harus bisa memasak? ~


Sepertinya pertanyaan ini menjadi keresahan pada hampir sebagian besar perempuan yang akan menikah. Seolah-olah memasak adalah salah satu parameter menjadi seorang istri yang baik. Bahkan sampai ada yang tidak berani jatuh cinta bahkan menikah karena merasa belum siap menjadi istri yang bisa memasakkan makanan untuk suaminya kelak.

Aku pernah mengalami kekhawatiran itu. Di keluarga besarku, aku hanyalah seorang gadis yang tidak jago masak. Beda dengan sepupuku yang di usia muda sudah jago masak. Sempat kuutarakan kekhawatiranku pada ibu. Melihat ibuku bisa menyajikan makanan untuk keluarga dan rasanya enak membuat nyaliku ciut. Bagaimana aku kelak saat berumah tangga?

Ternyata aku terkejut dengan jawaban ibu. Aku salah mengira selama ini.

“Ibu juga waktu baru-baru nikah juga nggak bisa masak.”

Kukira ibuku sudah bisa memasak saat baru menikah. Ternyata tidak. Ibuku tentu menjadi sosok yang aku panut selama ini. Jadi ketika ibu mengatakan itu aku mulai tenang.

“Terus bagaimana ibu menyajikan makanan untuk bapak?”

“Pokoknya kalau ada buku resep itu semua gampaanggg.” Begitu ujar ibuku seolah menganggap semua aktivitas memasak itu gampaaang. Perkataan ibu itu setidaknya mengembalikan kepercayaan diriku sebagai perempuan.

Beruntung ibuku tidak menuntut harus jago masak. Meskipun begitu, ibuku selalu memintaku untuk membantunya setiap kali memasak. Tidak dilepas begitu saja. Paling-paling cuma potong sayur atau mengulek sambal. Makanya kadang aku diejek sama tante kalau aku nggak bisa masak. Haha. Tapi biarin saja toh ibuku juga bisa masak juga akhirnya meski di awal-awal menikah juga tidak bisa memasak. Hanya karena melihat buku resep jadilah ibuku bisa memasak sedikit-sedikit.

Aku kadang heran dengan pasangan yang harus memaksa istrinya pintar masak seperti ibunya. Padahal untuk menjadi orang yang pandai memasak pun tidak instan. Semua bertahap. Jika memang seorang laki-laki menetapkan kriteria jago memasak adalah yang utama dan kewajiban ya harusnya dijelaskan dari awal. Apakah perempuan menyanggupi? Karena beban loh ketika seorang perempuan sudah capek memasak ternyata tidak dihargai bahkan makanannya pun dicela.

Jika menurut agama Islam sendiri, penentuan pasangan pun bukan karena jago masak atau tidak tapi agamanya yang utama. Itulah yang bisa menyelamatkan rumah tangga. Bahkan mencela makanan pun tidak diperbolehkan.

Beruntung pula aku mendapat mertua yang nggak memaksaku untuk bisa memasak. Bahkan kadang suamiku sendiri yang masak sesuai keinginan suami. Bagiku sebagai istri itu sudah sangat membantu pekerjaan istri dan menyenangkan istri. Bukankah itu termasuk pahala daripada harus mencela?

Jika kembali ke pertanyaan apakah perempuan harus bisa masak? Tidak ada kewajiban untuk itu. Tapi... setidaknya perempuan bisa mencoba untuk memasak meski masakan sederhana, yang mudah dan ringkas.


~ Haruskah perempuan belajar masak? ~


Aku tidak pernah menuntut belajar memasak untuk diriku sendiri. Membantu ibu memasak di dapur sebenarnya adalah salah satu kegiatan yang cukup membuatku malas. Aku lebih suka berkutat dengan buku-buku dan bersantai di kamar. Namun, sebagai anak, aku tetap memaksa diriku untuk membantu ibu di dapur.

Ketika masih gadis, aku tidak disuruh untuk memasak ini dan itu. Cukup memotong sayur, mengulek sambal, membersihkan sayur, menggoreng tempe tahu. Oiya aku tak pernah mau menggoreng ikan karena minyaknya suka ke mana-mana. Haha.

Ketika aku menjadi anak kos, di beberapa waktu senggang ketika kangen dengan masakan ibu, aku memasak sendiri. Padahal aku bisa saja beli di warteg dekat kos. Jadi bukan karena aku ingin belajar masak tapi karena aku kangen masakan ibu saja. Ternyata itu menjadi sarana pembelajaran buatku.

Apalagi ketika tinggal di luar negeri, mau tidak mau aku harus memasak untuk diriku sendiri agar pengeluaran tidak membengkak. Ketika aku rindu masakan Indonesia, aku tinggal menelusuri Google dan mencari resep yang aku suka. Waktu itu jaman chat belum banyak berkembang jadi aku jarang menghubungi ibu via sms atau telepon untuk meminta resep. Mahal cuy!

Sampai saat ini, aku bisa masak seadanya dan sederhana. Nggak jago-jago banget sih. Semua itu karena sebuah keterpaksaan. Seperti tinggal jauh dari ortu. Maka bagi kalian para perempuan tidak perlu khawatir. Naluri kewanitaan kalian akan keluar ketika berada dalam kondisi terpaksa untuk bisa memasak.


~ Darimana kita belajar memasak? ~


Jaman aku gadis dulu masih banyak buku-buku resep makanan yang dijual. Ibuku menyimpan beberapa buku resep masakan dan membukanya ketika akan memasak makanan tertentu.

Sekarang, jaman teknologi yang sudah sangat canggih ini kita dimudahkan dalam hal apa pun. Perempuan bisa belajar memasak dari mana saja seperti berikut:

Buku resep


Belajar memasak dari buku resep ini sudah banyak dilakukan oleh para perempuan dari jaman dulu. Banyaknya penjual buku resep di toko buku ataupun di tukang koran memudahkan para perempuan untuk meningkatkan skill memasak. Sekarang meski ada yang menjual buku resep mungkin tidak banyak yang membelinya. Tapi kalian bisa mencobanya. Pastikan resepnya yang sederhana dulu.

Dari penelusuran google


Banyaknya resep masakan yang berseliweran di artikel google kadang membuat kita harus pintar-pintar memilih resep yang tidak ribet. Banyak sekali satu menu tapi berbagai macam bahan. Misalnya untuk membuat ayam goreng saja bisa berbagai macam resep bahan dan caranya. Untuk yang baru belajar memasak, lebih baik menggunakan resep yang sederhana dulu.

Belajar dari Orang Tua

Salah satu guru terbaik bagi seorang anak adalah orang tuanya. Kita belajar banyak dari orang tua kita termasuk saat belajar memasak. Sebenarnya, belajar memasak juga tidak terpaku dari orang tua kita saja tapi juga bisa dari keluarga atau dari teman yang memang punya pengalaman lebih bantak. Bahkan aku sendiri masih suka minta resep masakan dari tetangga yang memang sudah kuanggap orang tua sendiri. Dan belajar dari mana saja itu akan memperkaya pengetahuan dan skill memasak kita.

Dari aplikasi memasak


Kalau kalian berniat belajar memasak dengan tahapan memasak yang sederhana, coba cari aplikasi memasak yang banyak seliweran di Google Play Store. Salah satu aplikasi memasak yang punya langkah sederhana dan tidak buat bingung adalah Yummy App.




~ 10 Kelebihan Menggunakan Aplikasi Yummy App ~


Aplikasi berwarna orange ini adalah aplikasi resep masakan rumahan terlengkap. Kita yang masih belajar memasak perlu banget memasang aplikasi ini di smartphone kita. Ini sangat membantu untuk bisa belajar memasak tanpa harus pusing dan ribet dengan resepnya. Banyak kelebihan kenapa kita harus memasang aplikasi Yummy App. Mau tahu? Ini dia 10 kelebihan aplikasi Yummy App untuk belajar memasak:


1. Menu mudah dan singkat


Salah satu hal yang mungkin membuat sebagian perempuan agak malas untuk belajar memasak adalah banyak waktu yang dihabiskan di dapur. Apalagi perempuan jaman sekarang yang inginnya praktis karena harus mengerjakan pekerjaan lain. Nggak cuma untuk kita yang baru belajar memasak, kalian yang sedang berkarir atau punya kesibukan luar biasa bisa memilih waktu yang diinginkan dari fitur durasi di aplikasi Yummy App. Kita bisa mengira-ngira waktu yang akan kita habiskan di dapur untuk memasak. Selain bisa memilih waktu yang cepat, menu resep masakan di Yummy App ini juga mudah. Kita nggak perlu pusing lagi. Belajar memasak jadi lebih mudah dengan Yummy App.




2. Bisa tahu menu makanan yang lagi trending


Kalau lihat makanan yang lagi booming pasti rasanya pengen banget nyobain. Tapi beda lagi kalau kita yang baru belajar masa. Bisa memasak makanan yang lagi trending saat ini saja ada rasa kepuasan tersendiri ketika berhasil memasak makanan tersebut. Ya kan? Nah, di aplikasi Yummy App ini juga ada loh resep makanan yang lagi trending. Dan yang pasti mudah banget tahapannya. Resep makanan yang kelihatannya ribet ternyata mudah sekali, loh!




3. Bisa belajar masak dari para chef atau akun official


Kelebihan lainnya mencari resep makanan di aplikasi Yummy ini adalah kita bisa belajar memasak dari para chef yang sudah terkenal dan juga akun official produk masakan tertentu. 

Beberapa chef yang memiliki akun dan resep di Yummy App adalah chef Arnold yang jadi juri MasterChef, chef Gilang yang sangat jagoan dalam dunia pastry, chef Nunu yang dulunya peserta MasterChef yang sekarang aktif di Yummy App. Tentunya masih banyak chef lainnya yang aktif memberikan resep mereka di Yummy App.

Nggak cuma dari para chef, kita juga bisa memilih menu masakan yang enak dan lezat dari Chef Yummy. Tampilannya dari Chef Yummy itu biasanya ada watermarknya Yummy di setiap fotonya.

Nggak usah bingung dengan cara masaknya. Video yang ada di setiap resep Chef Yummy itu memudahkan kita yang lagi belajar masak. Kita jadi punya bayangan gimana cara masaknya. Durasi videonya juga tidak lama jadi nggak bakal kehabisan kuota. Hehe. Sedangkan resep menu makanan dari komunitas nggak semua ada videonya. Tapi nggak usah khawatir karena cara memasak gampang.


4. Nggak akan kehabisan ide masak kuliner nusantara


Ibu-ibu pasti sering banget mengalami kehabisan ide menu memasak. Yang ada, jadinya masak itu-itu saja. Salah satu penyebab anak-anak susah makan juga karena anak-anak merasa bosan dengan makanan yang disajikan. Kalau kita buka aplikasi Yummy App, kita akan melihat banyak sekali menu makanan nusantara yang lezat-lezat, mulai dari ujung barat sampai ujung timur Indonesia. Ada Mie Aceh, Coto Makassar, Papeda Ikan Kuah, dan lain sebagainya. Kita yang baru belajar masak juga bisa mencari inspirasi dari kuliner nusantara ini. Nggak perlu khawatir karena semua resep sangat mudah! Rata-rata cuma lima langkah.



5. Bisa berkreasi makanan dari luar negeri


Nggak cuma masakan nusantara aja loh yang tersedia di Yummy App ini, tapi juga ada makanan khas negara lain seperti Korea, Eropa, Arab dan lain sebagainya. Resep menu makanan khas Korea ini langsung muncul di Beranda aplikasi. Kalian penggemar K-pop dan ingin belajar masak makanan Korea, coba install Yummy App deh! Gampang dan nggak ribet!




6. Memberi inspirasi menu sesuai bahan yang tersedia 


Siapa yang pernah mengalami bingung mau masak apa dan bahan di kulkas masih banyak? Aku sering banget mengalami itu. Kadang suka duduk di depan kulkas terus utak-atik isi kulkas. Bingung mau masak apa. Mau masak A eh bahan kurang. Mau masak B bahan juga kurang. Kalau nggak dimasak nanti keburu busuk sayurnya. Kalau dimasak juga bingung karena kurang komplit bahannya.

Setelah aku pasang aplikasi Yummy App, aku nggak mengalami bingung lagi karena ada fitur Memasak yang memberikan inspirasi menu masakan yang tersedia di rumah. Kita tinggal tulis saja bahan-bahan apa saja yang ada di rumah atau di kulkas kemudian pilih terapkan. Setelah itu akan muncul resep makanan yang sesuai dengan bahan yang tersedia. Fitur ini yang membuat kita yang nggak kepikiran mau masak apa jadi punya banyak inspirasi menu masakan untuk keluarga. Bye bye kehabisan ide. Bye bye rasa bosan sama makanan itu-itu saja.




7. Ide memasak akhir bulan


Akhir bulan bagi sebagian pekerja adalah waktunya berhemat termasuk juga menentukan menu makanan yang low budget. Masalahnya adalah saat mencari menu makanan yang low budget biasanya yang kepikiran hanya menu lalapan tahu tempe. Kalau tinggal sendiri nggak masalah ya. Kalau sudah berkeluarga kan kasihan banget tuh pasangan dan anak-anak kita. Nggak usah bingung selama kita memasang aplikasi Yummy App kita nggak akan kehabisan ide karena dengan fitur Filter Budget kita bisa memilih budget yang kita inginkan, mulai dari 10.000 sampai 70.000 rupiah.




8. Mendapat penghasilan dari menulis resep


Kelebihan lainnya dari aplikasi Yummy App adalah kita nggak hanya ‘membuang uang’ untuk mencoba resep masakan yang tersedia tapi juga bisa menghasilkan uang dari resep yang kita tulis dari fitur Tulis Resep. Oiya, menulis resep masakan di Yummy App juga nggak asal nulis ya. Yummy App juga punya panduan menulis resep di sana. Salah satu syaratnya adalah tidak boleh menulis resep yang sederhana seperti membuat telur ceplok. Bahan yang digunakan dalam resep makanan adalah minimal tiga bahan.

Menulis resep di yummy App juga gampang banget. Cara menulis resep makanan di Yummy App yaitu:

- Buat judul resep minimal tiga kata.

- Ceritakan resep masakan yang menarik. Cerita bisa apa saja ya baik cerita resep turunan atau tips singkat saat membuat resep.

- Tuliskan bahan-bahan yang dibutuhkan berdasarkan takarannya. Bisa sesuai kelompok bahannya seperti bahan utama, bumbu halus, atau yang lainnya.

- Tuliskan cara memasak dalam lima langkah atau seperlunya disertai dengan foto agar memudahkan pengguna dalam mencoba resep masakan.

- Unggah foto hasil resep masakan yang sudah jadi maksimal 1 Mb.

- Nah setelah itu tunggu saja Chef Yummy menyetujui resep yang kalian tulis. Bisa saja resep kalian direvisi jika ada yang perlu direvisi.



Semakin banyak kreasi resep yang kita buat maka kita punya peluang untuk mendapatkan Yummy Point. Semakin banyak Yummy Point semakin banyak pendapatan yang diperoleh.

Kalau kita berhasil mengajak teman kalian memasang aplikasi Yummy App dan menggunakan kode referralkalian maka kalian berhak mendapat 50 Yummy Point atau setara 5.000 rupiah. Teman kita yang pasang juga akan mendapatkan 50 Yummy Point. Yuk, install Yummy App dan pakai kode referralku ya! 




Yuk, daripada resep enak kalian cuma disimpan dalam kertas lebih baik kalian simpan di aplikasi Yummy App. Selain bermanfaat untuk orang lain juga bisa memberikan penghasilan.


9. Filter yang memudahkan pengguna


Mencari resep makanan dengan berbagai macam filter tentu memudahkan pengguna mencari resep masakan yang sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan. Mau cari makanan pembuka, makanan penutup, cemilan, makanan utama, minuman atau makanan pendamping sudah diseleksi per kategori. Kita tinggal pilih saja mau yang bagaimana. Sebenarnya Fitur Kategori ini banyak sekali pilihannya.

Oiya, kalian yang baru belajar memasak ada juga loh resep Yummy Bumbu Dasar. Biasanya resep ini kalau kalian mau mencari praktisnya. Jadi nggak perlu mengulang membuat bumbu dasar setiap akan memasak makanan. Misalnya bumbu dasar kuning, bumbu dasar merah, saus, sambal dan lain sebagainya. Tinggal taruh di kulkas jadi saat mau masak tinggal ambil beberapa takaran sendok.



Mungkin kalian bertanya-tanya bagaimana membersihkan bagian bawah panci yang sudah menghitam? Nah, di Yummy Tips ini ada juga loh cara membersihkan bagian pantat panci. Nggak cuma itu, tips-tips sederhana di dunia masak-memasak juga tersedia di Yummy Tips seperti menyimpan ketupat, membuat kaldu sapi, mengasah pisau dan masih banyak lagi.


10. Dukungan UMKM lewat event dan promosi


Ibu-ibu yang punya usaha UMKM kuliner bisa banget bergabung dengan komunitas di Yummy App ini karena salah satu kelebihan aplikasi ini adalah adanya dukungan terhadap UMKM lewat event dan promosi. Pastinya ini kesempatan yang bagus bagi UMKM untuk mengembangkan usahanya hingga level nasional. Apalagi ada media promosi dari event yang diselenggarakan Yummy App.



Komunitas Yummy App ini sudah tersebar di seluruh Indonesia loh. Kita bisa bergabung dengan komunitas Yummy App sesuai kota domisili kita. Pastinya kita bisa belajar banyak dari komunitas tersebut. Nggak hanya mengembangkan skill memasak tapi juga saling mendukung agar bisa mendapat penghasilan dari Yummy Point atau usaha kuliner.


~ Yuk, Cobain Yummy App! ~



Banyak banget kan kelebihan aplikasi Yummy App? Bisa belajar memasak, dapat penghasilan bahkan dapat jaringan dari komunitas Yummy App. Kalau sudah pasang aplikasi Yummy App, nggak bakal bingung lagi deh mencari inspirasi resep makanan saat ingin menghabiskan stok bahan di kulkas, saat budget kalian menipis, saat ingin belajar memasak yang simpel tapi menarik.

Dijamin deh bakal jago masak nih kaya Chef Yummy dan Chef Arnold!

Read More

Sebagai negara maritim, salah satu hal yang sayang sekali untuk dilewatkan adalah mengunjungi ke Tempat Pelelangan Ikan (TPI). Sejak lama memang aku menginginkan pergi ke tempat yang menjual berbagai macam hasil laut tersebut. Lebih tepatnya, semenjak suami mengirimkan foto sedang makan bersama temannya di warung dekat TPI, aku begitu tergugah tapi belum juga pergi ke sana. 


Sebenarnya sebelum diajak temannya suami, sebut saja Mas R, dia pernah memberitahu kalau di daerah Kalanganyar ada pasar yang menjual ikan murah dan segar. Kami diberitahu ancer-ancernya. Ternyata di sana kami bingung dimana tempatnya. Karena tempatnya malah menjauh dari pasar Kalanganyar. Akhirnya, kami berhenti di rumah makan Latarombo. Dan memilih makan di sana. Setelah diajak Mas R, kami jadi tahu tempatnya dan masih jauh dari Latarombo. 


Baca juga : Rumah Makan Seafood Gubuk Latarombo, Sidoarjo


Ketika suami ingin makan lobster, tanpa banyak pikir, aku menanyakan kapan kesana setelah suami menyelesaikan tanggung jawabnya mengurus mahasiswanya lewat daring. Berangkatlah kami Jumat pagi yang sudah beranjak siang (sekitar jam 8 pagi).


Perjalanan menuju ke sana disuguhkan dengan pemandangan yang jarang kutemui. Pemandangan tambak di kanan kiri begitu menyenangkan. Para petani garam juga sedang sibuk panen di tambak. Meski jalanan cukup jelek, berdebu dan tidak lebar, tapi aku begitu menikmatinya. Mungkin karena pemandangan tambak yang bagus.


Jam delapan pagi di daerah pesisir memang terik sekali. Panas kering. Alangkah baiknya kalau mengunjungi tempat -tempat itu kalian bisa menggunakan kacamata hitam, topi, dan masker.


Perjalanan kami pun hanya memakan waktu 20 menit dengan mobil. Dari rumah makan Latarombo masih terus saja kemudian bertemu pertigaan belok kiri melewati jembatan kecil. Nah itu, jalan masih terus mengikuti jalan utama bertemu tambak di kanan kiri sampai bertemu gapura selamat datang tidak sampai masuk gapura tapi belok ke kanan. 


Tibalah kami di TPI Sidodadi Juanda yang beralamat di Jl. Tambak Cemandi No.1, Gisik Cemandi, Kec. Sedati, Kab. Sidoarjo, Jawa Timur. Oiya, lokasi ini dekat sekali dengan Bandara Juanda. Jadi kalau pesawat mau mendarat terlihat banget di kanan kiri tambak yang membentang luas termasuk TPI ini. 


Jalan Masuk ke TPI Sidodadi Juanda, Sidoarjo
Jalan Masuk ke TPI Sidodadi Juanda


Tempat parkir mobil luas, masih tanah dan minim pohon teduh sangatlah lowong. Alias tidak banyak pengunjung. Maklum saat itu sedang hari Jumat sedangkan kalau weekend tempatnya ramai sekali.


Aku melihat pasar masih sepi dari pengunjung, termasuk penjual yang membuka lapaknya. Beberapa orang duduk-duduk saja seolah ada yang ditunggu. Aku langsung mendatangi lapak paling depan. Penjual itu tidak hanya menjual lobster tapi juga kerang, udang, kepiting, dan ikan.


Kondisi Pasar Ikan TPI Sidodadi Juanda
Kondisi Pasar Ikan TPI Sidodadi Juanda


Untuk harganya jangan kaget ya! Harga lobster 175 ribu rupiah per kilo. Isinya 4 lobster yang sedang dan 1-2 lobster yang besar. Bagi sebagian orang menganggap ini mahal, tapi bagi sebagian lainnya akan mengatakan itu murah sekali. Ya, sangat tergantung apa yang kita bandingkan. Dulu, kukira membeli ikan di TPI itu harus ada pembelian minimalnya. Ternyata tidak.


Setelah mendapatkan lobster yang diinginkan suami, aku pun berkelana masuk ke dalam pasar. Sayangnya, banyak meja-meja yang kosong. Aku mencari gurame tapi yang banyak malah orang yang berjualan ikan asin, bandeng, mujaer, dan ikan yang panjang itu (lupa namanya). Sempat tanya ke beberapa orang, mereka hanya menjawab tidak. Akhirnya aku keluar dari pasar.


Tak jauh dari pasar, aku mendatangi warung yang menyediakan jasa bakar. Sebenarnya ada rasa lain juga misal asam manis atau lada hitam. Tentu, harganya juga berbeda. Aku hanya meminta bakar saja. Harganya juga dihitung per kilo. 


Warung Yang Menyediakan Jasa Bakar
Warung Yang Menyediakan Jasa Bakar

Tak hanya jasa bakar ikan, di warung itu juga disediakan ikan bakar dengan harga yang tentunya lebih mahal. Karena aku tidak mendapatkan gurame, jadi aku memesan ikan gurame bakar di san saja. Eh ternyata kehabisan. 


Aku disuruh membeli ke toko menjual ikan fresh yang menyeberang jalan utama. Namun, seorang pengunjung yang juga ingin meminta bakar ikan mengatakan padaku kalau di pasar ada yang menjual gurame. Dengan baik hati, dia menunjuk tempat orang yang berjualan gurame di TPI.


Setelah mengucapkan terima kasih, aku kembali ke pasar, ke lapak yang ditunjukkan dari jauh tadi. Ternyata gurame yang dijual masih dimasukkan dalam box es yang besar. Pantas saja aku tidak tahu. Dan harganya juga lebih murah ketimbang di tukang sayur yang biasa aku beli. Harga gurame Rp. 35.000 per kilo sudah dibersihkan sama orangnya.


Beli Gurame di TPI Sidodadi Juanda
Jasa Bersihkan Ikan Gurame 


Aku kembali lagi ke warung dengan membawa dua kilo gurame. Isinya 3 ukuran sedang dan 2 ukuran besar. Murah banget untuk makan bersama keluarga besar. 


Udang dan Lobster di TPI

Ikan dan lobster siap bakar


Membutuhkan waktu sekitar 1 jam untuk membakar semua ikan dan lobsterku. Dan hasilnya juga dibungkus dengan daun pisang biar sedap. Kalau mau makan di sana juga bisa. Tentu harganya juga tambah untuk nasi dan minum.


Menurut Mas R, kalau datang ke sana pas weekend, orang yang datang ke sana banyak. Yang antri membakar ikannya juga banyak. Bahkan kalau datang sore hari dan saat antri banyak, kemungkinan besar akan ditolak.


Jasa Bakar Ikan di TPI Sidodadi Juanda

Lobster bakar


Meski kekurangan TPI Sidodadi Juanda adalah tempatnya yang menurut saya perlu perbaikan agar pengunjung dan penjual juga nyaman, tapi aku senang berkunjung ke TPI ini karena harganya yang murah, produk hasil lautnya yang segar dan pilihannya juga tidak semua tersedia di pasar umum.



Dan recommended banget buat makan dengan personil yang banyak. Menurutku rasanya juga enak. Kalau untuk anak-anak, lobster bakarnya sedikit lebih pedas sedangkan ikan bakarnya tidak pedas. Serunya ajak anak-anak kesini adalah banyak perahu yang bersandar di sungai samping TPI.


Melihat Kapal Nelayan TPI Sidodadi Juanda




Read More

Beberapa bulan lalu, sebelum ramai virus covid-19, suami ngajak makan ikan di daerah yang (katanya) tak begitu jauh dari rumah. Nyatanya, dari Waru (Sidoarjo) sampai sentral penjualan ikan sekitar 20-30 menit dengan kendaraan roda empat. Sebenarnya suami juga belum pernah ke sana jadi suami hanya menerka-nerka saja dimana tempat jual ikan yang murah. Itu pun hanya berbekal petunjuk dari seorang teman. 

Lokasi Gubuk Latarombo

Katanya, tempatnya jalan terus sampai pertigaan belok kiri, jalan terus sampai ketemu pasar. Nah, kami belum belok kiri sudah ketemu seperti pasar. Setelah pasar, sepanjang jalan yang tidak lebar itu, hamparan tambak terbentang luas di sebelah kanan kiri jalan. Anginnya begitu kencang. Bau amisnya juga menyengat begitu menusuk.


Di sebelah kanan kiri jalan banyak warung-warung kayu kecil di pinggir jalan dengan spanduk bertuliskan jual jenis hasil tambak, seperti ikan mujaer, gurame, kakap, kepiting, lobster, udang.


 Ikan-ikan dan hasil tambak lainnya dijejer di depan warung itu. Kami terus saja jalan sampai bertemu pertigaan dan belok ke kiri. Namun, setelah itu kita tidak bertemu pasar. Hanya rumah-rumah penduduk. Tidak terlihat ada orang menjual ikan seperti yang baru saja kami lewati.


Suasana di Gubuk Latarombo

Jadi terpaksa kami kembali dan memilih makan di warung makan Latarombo. Suasananya sepi. Maklum di samping dan seberangnya adalah tambak. Tempat parkirannya juga masih tanah. Kami menduga tidak ada yang datang ke rumah makan itu.


Meskipun terkesan sepi, desain pintu masuknya yang melewati sungai kecil cukup sederhana dan tidak kaku. Begitu masuk, aku melihat gazebo-gazebo di pinggir tambak yang terlihat romantis. Selain itu juga ada satu spot khusus foto-foto dengan latar tambak dan latarombo.


Kami pun memilih gazebo bambu itu yang dekat dengan musholla. Sayang gazebonya ada beberapa bambu yang rusak. Aman sih tapi aku tetap meminta anak-anak untuk berhati-hati. apalagi mereka suka manjat-manjat. 


Menu di rumah makan ini juga kebanyakan hasil laut seperti gurame, kakap merah, lobster, udang, dan lain-lain. Bumbunya juga bisa pilih bakar, asam manis atau lada hitam. Harganya untuk lobster, 2 gurame, sekitar 250.000 rupiah. 


Sambil menunggu ikan dibakar, kami menikmati pemandangan tambak dengan burung-burung putih yang sibuk mencari ikan di tambak. Beberapa orang memancing ikan di pinggir tambak. Sebagian sumringah karena berhasil mendapatkan ikan, sebagian lagi masih menunggu dalam diam. Anak-anak bermain ayunan, aku mengambil wudhu untuk melaksanakan sholat.


Menikmati Sajian Bakaran Gubuk Latarombo

Setengah jam makanan kami pun siap. Hal yang sangat diperhatikan oleh suamiku adalah tidak ada asap bakar. Aneh katanya. Tapi kubilang, ya bisa aja lah pakai happy call yang nggak pakai asap. Haha. ada-ada saja suamiku. Kami pun makan dengan lahap. Memang pas lagi lapar-laparnya. 


Rasanya kubilang enak aja sih. Tapi beda selera ya. Selama kami makan, beberapa pengunjung mulai datang. Mungkin tempat tersebut ramainya sore dan malam karena memang tempatnya romantis banget. 



Read More
Well, setelah mengalami kehilangan file-file naskah juga foto-foto untuk blog di tab, mood ku langsung terjun bebas untuk kembali menulis baik fiksi maupun blog. Namun, kusadar mengendalikan mood itu harus dilakukan untuk terus menghasilkan karya. Maka ketika mood menguasaiku saat ini, aku coba menulis yang mudah dulu, seperti curhatan di blog sambil memperbaiki moodku.

Sebelum file-file ku hilang, aku sudah mencatat beberapa hal yang akan kutulis dalam blog. Namun, selalu kutunda-tunda. Sampai foto-foto hilang aku pun mencoba menyelesaikan semua rencana tulisan itu meski banyak foto yang hilang.

So, mungkin dalam blogku, aku akan menulis dari hasil pengalamanku tanpa banyak foto atau mungkin memakai foto dari yang lain, kecuali kalau ada kesempatan kesana lagi baru deh diupdate fotonya. Pfuuh. Rasanya memang kurang sreg kalau tidak pakai foto sendiri.

Ceritanya, aku pengen cerita saat aku makan Mie Aceh di daerah Rungkut. Aku sudah lama ingin mencicipi Mie Aceh yang terkenal pedas dan kaya rempah itu. Di Malang, juga ada menjual Mie Aceh tapi konsep tempat makannya modern, aku kurang tertarik karena kupikir rasanya juga sudah nggak original.

So, setelah menemani suami ke mantan kampusnya di ITS, kita pun makan siang di rumah makan Mie Aceh. Namanya warung makan Asokaya.

Tempatnya biasa, alias bukan warung modern. Sayangnya, parkir mobil di sana agak susah karena berada dekat persimpangan dan jalannya pun tidak lebar. Apalagi saat jam istirahat siang jalanan daerah situ ramai banget. Jadi, harus pinter parkir mepet-mepet, hehe. Kalau nggak, bisa menimbulkan kemacetan.

Menunya sebenarnya banyak banget hanya saja yang membedakan campurannya seperti untuk Mie Aceh ada daging, udang, kepiting, telur, cumi atau istimewa. Mie gorengnya bisa dibikin kuah, tumis, atau goreng. Menu Nasi Gorengnya juga bisa mau pilih yang biasa, daging, udang, kepiting, cumi, telur atau istimewa. Sebenarnya ada menu sate juga, tapi saat kami pesan, ternyata lagi kosong.

Jadi, kami pun memesan makanan Mie Aceh daging dan Nasi goreng istimewa (campurannya daging sama sea food). Terus, kami pun memesan teh tarik atau teh tarek yang menjadi minuman nasional di Malaysia.

Sekitar 20 menit, akhirnya makanan pun datang. Tak sabar, suami dan aku melahapnya apalagi perut kami juga lapar. Rasanyaaa.. tebakanku benarr.. Pedaaaas dan kaya rempah!



Aku mencoba nasi goreng istimewanya juga begitu. Menurutku, rasa Mie goreng dan Nasi Gorengnya sedikit berasa kare-nya. Aku jadi inget cerita seseorang yang pernah ke Malaysia kalau di sana itu makanan serba rasa kare.

Kenapa makanan Aceh juga terasa ada karenya seperti di Malaysia? Mungkin karena jaman dulu Aceh dan Melaka punya hubungan perdagangan yang kuat hingga terjadi akulturasi budaya termasuk juga kulinernya. Begitu pun dengan minuman teh tarikhya. Minuman ini juga berasal dari orang India muslim yang berimigrasi ke Malaysia.

Sebenarnya, aku agak khawatir karena perutku nggak tahan sama yang makanan pedas. Akan tetapi saat itu aku lahap saja sampai habis. hahaha.

Dan pada akhirnya, anakku cuma minum teh tarik aja. Minuman campuran teh, susu dan creamer ini cukup menyegarkan dan harganya juga murah meski menurutku kurang kental.

Harga Mie Aceh dan Mie Goreng berkisar 10.000-25.000. Murah apa nggak?

sumber : Instagram surabaya makan-makan

Alamat warungnya di Jalan Kali Rungkut No 68, Surabaya.

Referensi :
infosurabaya.id.
travel.kompas.com
id.wikipedia.org

Read More
Previous PostPostingan Lama Beranda

Follower