Cerita Survey Semester 3

No Comments

Langsung aja nih ke semester 3, survey PDT (Perencanaan Desa Terpadu). Survey ke desa. Kelompokku dapet di desa Maguan, Kecamatan Ngajum, Kabupaten Malang.
Dasar orang kota, kalo ke desa malah udik banget. Apalagi aku, maklum sebagai anak kalimantan, ga pernah liat secara langsung sumber mata air yang dari gunung, yang biasa di film-film tuh. Satu hal yang ga pernah ketinggalan nih yaa..narsis poto2, ga cewe, ga cowo, tetep aja narsis.

Mata kuliah PDT sih sebenarnya sebagai introduction aja buat Studio Perencanaan Desa. Bedanya , PDT hanya membahas karakteristik desa sampai analisisnya, sedangkan SPD sampai rencana,dan bertahap gitu laporan SPD, mulai dari laporan pendahuluan, laporan hasil survey, analisis, dan rencana. Setiap tahap itu di presentasiin, belom lagi harus ada peta. WAJIB! Kalo ga, bakal dicari-cari tuh ma Dora (ga nyambung). Mata kuliah PDT lebih melihat potensi desa kemudian di analisis. SPD harus udah ada produk rencananya.
Kalo dipikir-pikir, sebenernya apa sih yang di survey? Kalo ditanya seperti itu, jawabannya banyak tuh. Jadinya yang di survey, mulai dari karakteristik penduduk (data sekunder), kondisi rumahnya, drainase, air bersih, sanitasi, persampahan, fasilitas umum dan sosial.
Emang harus yah di survey? Iya dunk, soalnya gimana mau gambarin di peta, kalo fasilitas kesehatan aja kita ga tau lokasinya, ga ngerti dimana fasilitas pendidikan, semua muanya tuh di survey.
Wah ga kebayang gimana capeknya, tapi seru loh, apalagi yang kena CINLOK ! hehe.. masih mending sih di desa, suasananya sejuk, jadi walo sumpek ma survey, tapi hati kita bisa refresh karena alamnya.
APPK
Wah, ini dia studio pertama yang katanya paling berat. Dulu namanya APPK (ga tau kepanjangannya), sekarang jadi Studio Permukiman Kota. Mata kuliah studio itu matkul yang paling susah, 5 sks, survey, n pake bertahap gitu ngerjainnya.
Waktu pemilihan koord matkul studio ini, ga ada yang mau. Entah ga ada yang berani atau emang ga mau jadi tumbal. Eitz, soalnya menurut  senior2 dosennya agak bikin takut (Sssssttt...jangan bilang-bilang yah). Beeuhh, kalo ga tahan banting ma perkataannya, bisa nangis terus tuh.
Salahnya aku, waktu kumpul angkatan buat nentuin koordinator2 matkul, aku datang terlambat, datangnya paz ditanya siapa yang pengen jadi koord APPK. Nah loh, temen2ku langsung aja lihat ke aku dan ada yang nyeletuk menyebut namaku. Entah iseng en sambil ketawa ketiwi gitu, semua pada setuju aku yang jadi koord. Wuaaa... aku ga mau, gilaaa... tapi temen2 percaya ma aku. Beeuuuhh,, berat berat..
Walo aku udah berusaha meminta penggantiku, tapi ga ada yang mau. Hikz.. sedih.. mereka pada ga mau. Alhasil, aku deh yang jadi koord dengan tampang sedih gitu. L
Kerja pertamaku. Menemui dosen yang ditakuti mahasiswa2 PWK ! aku juga ga tau kenapa yah. Setelah aku temui dan berbicara dengan beliau dengan bahasa yang sesopan mungkin. Ternyata aku tahu kenapa beliau ditakuti. Kalo aku sih menilainya, disegani, cerdas, simpel, tapi teliti. Ampun deh, harus ada trik khusus buat mengambil hatinya. Hohohoo.. dan aku berhasil ! (Uppzz..Ge Er bnget nih) setidaknya membuat beliau tidak membuat aku terlihat dibentak dan dipermalukan depan dosen lainnya. Soalnya, temanku pernah digituin, hehe... aku cuma tersenyum.
Hadeeehh, mengingat masa-masa itu. Mengurus surat d pemkot, kecamatan sampe kelurahan, RW n RT. Mengkoordinir anak2 buat survey persil, menyatukan peta2 persil, tracing, dan lain-lain. Mentransfer semua permintaan dosen. Masalahnya, tugas kuliah ga cuma survey APPK, dan PDT! tapi juga ada pengantar transport.
Survey matkul pengantar transport tuh ngitung mobil, motor, truk, en berbagai macam kendaraan. Huuff.. kalo diliat-liat, ngapain sih kerjaan kok ngitungin mobil, kurang kerjaan banget, mending ngitung duit aja deeh (padahal sama-sama pusing).
Survey nya dapet di Pasar Comboran, sebuah pasar yang banyak menjual barang-barang bekas. Kalau dilihat kasat mata, lokasi pasar itu memiliki kondisi jalan yang kurang sesuai dengan kendaraan yang lewat. Sehingga menimbulkan kepadatan lalulintas.
Nggak hanya ngitung mobil motor, tapi juga ngitung lebar jalannya. Pake meteran, waktu orang yang berkendara lewat, pada takut semua tuh, apalagi yang ketauan masih belajar motor, takut jatuuuhhh.. J
 Ngitung kendaraan sih buat nentuin tingkat pelayanan jalan gitu, kalau tingkat pelayanan jalan (LOS) itu C, berarti harus dilakukan sesuatu biar ga macet. Entah jalan dilebarin, entah dibuat satu arah, atau hambatan sampingnya (yang biasa jualan di pinggir jalan) dikurangin gitu.
Pokok’e semester ini yang paling ngoyo diriku, sempet jatuh sakit, gara-gara stres. Untung ga sakit parah. Apalagi, aku mengikuti organisasi di fakultas dan kepanitian yang diselenggarakan fakultas ataupun jurusan. Lomba karya tulis yang alhamdulillah sempet jadi juara, hhehehe.. berkat Bu Wara, makasii banget ibu ..
Di akhir semester, aku ma temen koordinator masih ngurusin macem2 buat persiapan presentasi di kelurahan sebagai hasil survey APPK.
Rasanya persentasi di depan masyarakat kelurahan dengan berbagai macam latar belakang pendidikan, rasanya deg-deg byuuurr.. inget presentasiku dulu ibarat pesawat yang tinggal landas dengan lancar, tetapi mendarat tak mulus. Soalnya waktu di akhir presentasi, aku ngantuuuuuuuukkkkkkk, bahan presentasi yang aku hapalin keluar dengan enaknya, seperti ga ada yang ngendaliin, dan saat bahan presentasi yang terakhir aku lupa deeehh, ngomong udah kaya’ kumur-kumur tuh. Enggak-enggak deeeh. Semua pada senyum-senyum ga jelas gitu. Wueeh, tapi cuek aja deehh... ;D
Akhirnya semester ini diakhiri dengan baik... :D

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar

Posting Komentar

Follower