Kenapa layar laptop tiba-tiba mati

1 comment
Well..ni udah kedua kalinya laptopku erorr. Layar blank, padahal masih hidup lampu layarnya (terlihat dari ujung-ujung layar). Dulu, waktu aku masih dirumah (balikpapan), aku sempat serviskan ke service centernya hp (hawlett-package) sebagai produsen laptopku (compaq).
ketika selesai di servis, kata orang yang memperbaiki, laptopku hanya perlu di maintenance aja, seperti dihilangin file temporary dan semacamnya, di defrag, file di recycle bin dibuang, file yang ada di prefetch (masuk run,ketik 'prefetch'), ya hal-hal yang semacam itulah.
Okelah, laptopku kembali normal. Setiap minggu (tepatnya kalo inget), file-file ngga penting itu aku hapus. sudahlah, nothing problem..
Eeh ehh, 5 bulan kemudian, kumat lagi ni laptop, blank ! saat itu, aku lagi di purwokerto, ada kerjaan sementara. Pas lagi butuh-butuhnya tu laptop kumat . :-(
alhasil, aku servis ke orang yang biasa perbaiki komputer di kantor.
Ternyata, kabel fleksibilitasnya yang udah rusak,jadi ngga nyambung, aku lupa connectornya rusak juga ngga ya...hehe..maklum, pelupa..
nunggu kabelnya dikirim dari jakarta sampe seminggu tu,akhirnya diperbaiki dalam semalam.. Alhamdulillah bisaaaa... Alhamdulillah lagi, dibayarin ama kantor,hehe :D
nah 1 bulan berjalan,eh ternyata sekarang eror lageee... ! Huwahh, sebelll..gitu2 mesti keinget komputerku dulu, ngga pernah rusak ! Ieuh , miss compku, padahal udah dijual tuh.. :-(
ni nanti malam mau di cek in sama orangnya, duh..semoga ngga ada yang mesti nunggu lama yah.. :-(
ni laptop juga kudu ditambahin memorynya, pasalnya program-program di laptop berat semua,maklum teknisi ya gini ini..mulai darii autocad, adobe, corel, sampe arcgis yang menghabiskan 2giga sendiri...
Apa mungkin keberatan instalan yah? Hmm.. Mari kita lihat ntar malem.

Eeh ternyata oh ternyata ni laptop emang ada yang ilang, kaya “mur” laptop gitu, jadi kalo layarnya dibuka 90 derajat, bakal “blepppp” alias mati !
Mungkin waktu pernah dibongkar ketinggalan tuh “mur” gak dipasang lagi, hmmmm...
Alhasil sampe sekarang, kalau nyalain lepi layarnya gak sampe lebih dari 90 derajat.
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

1 komentar:

dwi nur oktaviani mengatakan...

waktu itu mur sebelah mana yang hilang?

Follower