Yuk Jualan Online Yang Aman dan Nyaman di Marketplace

54 comments
Dulu, saya pernah cerita tentang kejadian yang tidak mengenakkan saat belanja online. Pengalaman kena tipu saat belanja online membuat kami trauma.

Perjalanan Belanja Online Saya dan Suami


Sebenarnya saya dan suami pun secara tidak langsung mengikuti tren belanja online dari masa ke masa. Memang jaman itu, belanja online adalah sesuatu yang masih sangat jarang. Bahkan kepercayaan untuk bertransaksi digital pun diragukan.

Saya dan suami sendiri juga punya perjalanan belanja online. Kami sempat mencicipi segala bentuk belanja online kecuali belanja di FJB yang terkenal dengan Cendol Gan-nya itu.

Belanja Online di Media Sosial

Salah satu tempat kami belanja online adalah media sosial. Suami saya menggunakan Facebook untuk membeli barang. Dan memang sejak sebelum menikah suami saya sudah sering menawarkan dagangannya lewat Facebook.

Sementara saya sendiri sejak tahun 2010 pernah belanja online lewat media sosial (saya lupa Facebook ataukah Instagram) untuk membeli baju renang. Saya tidak pernah berjualan online waktu itu.

Awal-awal, suami saya lebih sering berbelanja online lewat media sosialnya. Sebenarnya saat itu e-commerce di Indonesia sudah mulai berkembang. Hanya saja belum banyak masyarakat yang familiar termasuk saya dan suami.

Sebagai pembeli pun saya dan suami sempat merasakan was-was saat harus mentransfer sejumlah uang ke rekening pribadi yang tidak kita kenal. Hanya bermodal kepercayaan dan bismillah kami pun melakukan transaksi.

Alhamdulillah transaksi saya berjalan lancar. Saya pun mendapatkan barang yang sudah saya transfer. Begitu juga dengan suami saya.

Hingga pada suatu saat, suami mengalami penipuan online saat membeli barang. Kami sempat kalut dan bingung. Tidak ikhlas dengan uang beberapa juta hilang.

Si penjual menawarkan barang dagangannya lewat media sosial Facebook, bukan marketplace yang memiliki rekening bersama. Karena memang waktu itu, kami termasuk pemula yang melakukan belanja online. Jadi kami harus selektif untuk melihat si penjual ini benar-benar terpercaya. Hanya saja saat itu kami tidak menelusuri lebih jauh mengenai penjual online tersebut hingga kami masuk dalma jebakan penipuan online.

Belanja Online Lewat Marketplace

Semakin lama, tren belanja online dari masa ke masa semakin berkembang. Sekarang, saya lebih sering bertransaksi lewat marketplace. Sementara suami masih lebih sering jualan dan membeli barang online lewat media sosial.

Dulu, saya masih membeli barang lewat website e-commerce. Waktu itu, aplikasi e-commerce memang sangat jarang. Jadi kami jarang pakai aplikasi selain juga karena ponsel saya tidak support untuk instal e-commerce. Dan mungkin masih banyak orang kayak saya yang ponselnya belum support untuk belanja online lewat aplikasi.

Selain itu, setelah saya baca artikel Tren Belanja Online dari Masa Ke Masa, salah satu penyebab belum berkembangnya e-commerce di Indonesia adalah koneksi internet yang masih sangat terbatas. Ya benar sih karena memang saat itu, ketika koneksi internet tidak semudah sekarang, belum banyak aplikasi yang bisa memudahkan pembeli dan penjual untuk bertemu dengan sistem keamanan yang kuat dan bisa dipercaya.

Tren jualan online dari masa ke masa

Jualan Online

Seperti yang saya jelaskan, saya tidak punya pengalaman jualan online. Tapi saya akhirnya masuk ke dalam dunia jualan online juga karena suami dan teman saya.

“Yuk Jualan Online!”

Orang pertama yang mengajak saya jualan online adalah suami. Karena saya tidak punya ilmu jualan online, jadi saya tidak merespon. Suami tetap melanjutkan usahanya jual beli barang lewat online.

Dan alhamdulillah, hasilnya juga lumayan dari jualan online meskipun kami sempat mengalami penipuan online saat berbelanja. Pengalaman yang sungguh luar biasa. Namun, setelah kejadian itu, suami jadi lebih hati-hati dan peka terhadap penjual-penjual yang ingin menipu.

Yuk Jualan Online
Ducktail, sparepart homemade untuk mobil

Orang kedua yang meminta saya jualan online adalah teman saya.
__________________________________________________

“Yuk jualan online, Lita. Aku punya usaha jual alat dan bahan kerajinan.”

Teman saya meminta melanjutkan usahanya karena saat itu teman saya belum bisa meneruskan karena kesibukan bekerja.

Tanpa pikir panjang, saya menerima saja ajakan teman saya. Pengalaman pertama jualan online sungguh tak disangka-sangka. Saya jadi tahu bagaimana menentukan harga jual dengan harga kulak yang didapat setelah dipotong biaya transportasi dan lain-lain. Meski cuma segitu bagiku pengalaman itu sangat luar biasa. Hasilnya lumayan juga untuk alat dan bahan kerajinan seperti kain flanel.

Tren belanja online dari masa ke masa
Jual bahan kerajinan online milik teman saya


Nah, karena saya jualan online lewat website dan media sosial, jadi banyak calon pembeli yang agak takut-takut jika kami menipu. Biasanya mereka akan menanyakan kapan dikirim, barang sudah dipacking, minta resi dan lain sebagainya.

Keunggulan Transaksi Lewat E-Commerce

Ada beberapa kelebihan melakukan transaksi lewat e-commerce berdasarkan artikel di Yuk Jualan Online yaitu:

Lebih aman

Menurut saya, transaksi di e-commerce lebih aman karena rekening yang digunakan merupakan rekening bersama. Jadi jika penjual tidak menyelesaikan pengirimannya maka uang tidak akan ditransfer ke rekening penjual.

Bisa memberikan penilaian terhadap penjual

Salah satu kelebihan belanja di marketplace adalah saya bisa tahu review produk tersebut, bagaimana seller menyelesaikan pengiriman atau kritik pembeli terhadap penjual. Jadi saya bisa memutuskan untuk melanjutkan membeli atau tidak.

Fitur lengkap yang memudahkan transaksi

Banyak fitur yang memudahkan pembeli untuk mencari produk yang diinginkan. Tidak hanya ada filter sesuai yang diinginkan, semua transaksi dilakukan secara otomotis seperti pembayaran ataupun pengiriman produk.

Ingin Berjualan Online?

Setelah saya membantu teman saya untuk melanjutkan usahanya, saya pun memberanikan diri untuk berjualan online. Produk yang saya jual adalah alat memasak kue. Sayangnya nggak berjalan lama. Hanya produk tertentu saja yang dibeli.

Yuk Jualan Online
Jual Peralatan Memasak

Ternyata ada produk yang banyak dicari orang dan ada yang tidak sama sekali. Berdasarkan pengalaman, berjualan online memang butuh usaha yang cukup keras untuk mendapatkan pembeli.

Strategi berjualan online tidak cukup hanya publish di media sosial dan menunggu pembeli scrol-scrol tapi ada usaha yang lebih dari itu.

Pengalaman jualan online saya lewat media sosial bisa dibilang cukup baik meski pada akhirnya mulai sepi kembali. Bahkan sampai sekarang, saya dan teman saya dengan kesibukan masing-masing nggak bisa lanjut jualan online. Sedih sih karena beberapa orang selalu menanyakan stok barang.

Tempat kulakan barang cukup jauh dan sudah nggak jual lagi bahan kerajinan yang lucu-lucu. Ditambah lagi saya sudah pindah ke Sidoarjo. Jadi kami tidak melanjutkan.

Waktu itu saya juga tidak mengembangkan diri saya mencari ilmu-ilmu marketing jualan online. Bisa dikatakan yaudahlah pasrah aja ntar juga ada yang ngehubungi. Saya juga tidak kepikiran untuk ikut komunitas seller.

Saat saya baca artikel TrenBelanja Online dari Masa ke Masa dari Lazada, saya rasa artikel tersebut cocok untuk penjual online yang menjadi seller Lazada baik yang baru atau yang lama.

Kenapa yang seller baru juga harus baca ini? Yang pasti jangan salahkan saya kalau kalian tergiur menjadi seller lazada karena banyak kelebihan yang akan kalian dapat.

Selama menjadi seller Lazada, kalian akan mendapatkan bermacam fasilitas. Salah satu fitur yang bisa membantu kalian berjualan adalah fitur inkubasi di Lazada.

Kalian bisa baca artikel Tren Belanja Online dari Masa ke Masa.

Cara Berjualan Online di Lazada

Kalau kalian mau menjadi seller di Lazada kalian bisa daftar di website Lazada. Caranya nggak sulit kok. Ikuti cara-cara berikut untuk berjualan online di Lazada.

1. Masuk ke lazada.co.id

2. Pilih tombol Menjadi Seller

3. Klik Daftar Penjual

4. Pilih Penjual Lazada atau Penjual LazMall

5. Isi data yang diperlukan seperti KTP, Buku Tabungan sesuai nama identitas untuk individual; izin usaha, NIB, dan Buku Tabungan sesuai dengan nama perusahaan. Satu rekening untuk satu akun nama ya.

Yuk Jualan Online

Bagi kalian yang mencoba memulai bisnis, di website Yuk Jualan Online ini tersedia tips dan trik agar kita mendapatkan profit dari hasil penjualan kita, mengelola stok barang maupun pemasaran produk. 

Tak hanya itu, di Yuk Jualan Online juga ada forum komunitasnya yang membahas kendala-kendala yang berkaitan dengan jualan di Lazada; seller story yang membahas kisah inspiratif para seller Lazada sampai sukses; dan juga events jualan di Lazada.

Dengan adanya Yuk Jualan Online, seller-seller pemula seperti saya tidak akan merasa sendiri dan tidak meraba-raba sendirian untuk menjalankan bisnis baru. Jualan di Lazada menjadi nyaman. 

Selama mau belajar dan berkembang mestinya kesuksesan bisa diraih meski hanya jualan online. Apakah kalian juga jualan online? Hal apa yang paling kalian sukai dan tidak kalian sukai saat berjualan online?

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

54 komentar

  1. Terima kasih infonya. Bagi kaum sibuk dan rebahan, belanja serta jualan online menjadi solusi yang pas. Tentunya dibutuhkan lokapasar yang terpercaya. Oh ya saya follow blog ini. Thx

    BalasHapus
  2. seru juga ya mbak buat berjualan online, pasti banyak suka duka dalam berjualan gimana kita berharap bisa ada orderan terus biar bisa kita kirim paket. apalagi sekarang udah banyak bahan ajar soal cara-cara berjualan gini.

    BalasHapus
  3. Sekarang ini gampang banget kalau mau jualan online di Lazada. Selain mudah, gratis, ada pula pendampingan seller selama 2 bulan. Dan ini adalah peluang bagi mereka sebagai pemula bisnis online.

    BalasHapus
  4. Salah satu bentuk kenyamanan beli dan dagang itu marketplace itu memang adanya rekening bersama untuk cegah penipuan ya. Saya jadi pengin belajar jualan online nih.

    BalasHapus
  5. di jaman yang serba digital ini, jual beli online sudah jadi pilihan yang tepat ya kak. kalo gini, aq jadi pengen bikin buka toko di Lazada juga

    BalasHapus
  6. Dari seringnya berbelanja online jadi langkah untuk menjadi seller. Apalagi dukungan dari Lazada yang memudahkannya

    BalasHapus
  7. Saya salah satu yang sudah berjualan di lazada. Ada pros dan cons nya sih, tapi yang jelas traffic nya lumayan.

    BalasHapus
  8. Sekarang banyak cara untuk berjualan online ya mba, saya belum pernah coba nih di platform Lazada, tentunya banyak kemudahan berjualan di sana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, jualan mudah dan gratis. Tanpa ribet bikin websitenya juga. Kapan-kapan pengin nyobain juga lah...

      Hapus
  9. Semenjak ada market place, saya sudah gak pernah lagi belanja di toko pribadi milik seseorang. Karena lebih aman saja sih mba..dan terjamin kan masuk rekening bersama dulu

    BalasHapus
  10. Keren ya mom jualan onlinenya. Akupun jualan online mom, punya toko di ecommers. Alhamdulillah ada aja rezeqi orang yang cari.

    BalasHapus
  11. langkah-langkah untuk jualan di Lazada ternyata cukup mudah ya kak, pastinya bakal ngebantu banget niy para UMKM semakin membaik bisnisnya dengan jualan di e-commerce terpercaya seperti di Lazada ini

    BalasHapus
  12. Belakangan ini saya juga belajar jualan online, tapi hanya lewat Whatsapp. Jujur aja bingung mau memulainya gimana, tips dan triknya gimana. Bisa ya ngulik di website Yuk Jualan Online?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mbaa.. di Lazada ada komunitasnya sih siapa tau bisa bantu berjualan..

      Hapus
  13. Aku juga rencananya pengen jualan online di Lazada gini nanti setelah resign,hehe. aamiin!

    BalasHapus
  14. Sekarang mulai usaha mudah yaa kalau tanpa modal bisa reseller atau upload2 foto produk dr berbagai toko syukur2 nyangkut di ecommerce. (Gustiyenifamtrip)

    BalasHapus
  15. Iya sih. Walau sudah ada akun di media sosial,tentunya sebagai calon pembeli, saya pribadi akan merasa lebih aman jika transaksi pembelian pada akhirnya dilakukan melali marketplace. Serasa lebih aman karena pembayaran akan masuk lebih dulu ke rekening si tempat kita berbelanja, bahkan pengiriman barang pun bisa ikut di-tracking hanya dengan membuka aplikasinya.

    Semoga ada kesempatan untuk mencoba berbisnis online lagi ya Mba.

    BalasHapus
  16. Litaaa...makasih ya udah percaya belanja buku online padaku lewat FB :)) Kapan belanja lagi? Hihi.... Insya Allah tahun ini aku buka toko di marketplace. Sekarang lagi pilih-pilih, karena mau buka di semua tempat kok rasanya keteteran. Pas banget nemu ulasan tentang Lazada. Jadi bisa kupelajari lebih lanjut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mbaakk.. mbak Eno sih memang rekomendasi temenku yg biasa beli buku di mba eno jadi amaaann hehehe.. semangat mbaa

      Hapus
    2. Eh, siapa tuuuuh yang ngasih rekomendasi, Ta? Pantes dari pertama kontak jual beli sama LIta udah asik-asik aja. Biasanya kalo bukan dari rekomendasi temen, masih kutangkap sedikit keraguan. Hihi....Wajar sih, mengingat banyak kejadian nggak mengenakkan di dunia jual beli online.

      Hapus
    3. Mas Danang mbakkk.. katany sering dapat buku baguss di Mbak Eno.. terjemahan gt tapi apik2 dan harga murahhh.. katanya harus standby karena sering kehabisan wkwk dan bener sih sering keduluan orang :D

      Hapus
  17. Aku pun lebih senang belanja online di marketplace karena lebih aman nih. Setidaknya kalo ada masalah, uangnya masih ada di marketplacenya dan bisa dibantu masalahnya.

    BalasHapus
  18. Bagi konsumen, belanja di marketplace memang jauh lebih nyaman dan aman.
    Bagi seller banyak keuntungan yg didapatkan dengan berjualan di tempat tepercaya seperti Lasada ya.

    BalasHapus
  19. Belanja lewat marketplace akan jauh lebih aman dan menyenangkan karena diberi kemudahan dengan etalase belanja yang lebih mudah diakses dan langkah pemilihan barang belanjaan sampe proses bayar yang simpel dan efisien ditambah dengan faktor keamanan yang pasti terjaga.
    Dan kebetulan lazada lagi buka kesempatan buat bermitra dan jualan disana. Guarantee dibantu sampe 90 hari lagi. Cakepppp nih buat online seller yang baru coba jualan

    BalasHapus
  20. Beberapa temanku juga ada yang kena tipu saat belanja online, Kak. Biasanya sih mereka yang belinya di sosmed. Entah itu Facebook atau instagram. Yah meski ini nggak bisa kita jadikan patokan sih. Tapi tetap saja. Menurutku berbelanja di marketplace sekelas lazada dan lain-lain itu lebih aman ketimbang di sosmed. Kecuali kita udah kenal sama penjualnya ya.

    BalasHapus
  21. Jualan online di marketplace sekarang lebih mudah, ya. Dulu saya waktu masih jadi penjualan daring masih maju mundur masuk marketplace, tapi sekarang sudah lebih terasa manfaatnya

    BalasHapus
  22. Serunya zaman digital tuh bisa mendapatkan kebutuhan dengan mudah. Tapi kalau masalah cepat, tetap kudu Sabar yaah..

    Berbelanja di Lazada Dan mencoba berjualan akan sangat menguntungkan.

    BalasHapus
  23. Jualan online akan semakin terbantu jika menggunakan marketplace
    Apalagi jika marketplace nya Lazada

    BalasHapus
  24. Semakin banyak juga nih cara jualan yang semakin ga ketinggalan jaman, salah satunya jualan online. Lebih praktis lebih mudah menjangkau banyak tempat.

    BalasHapus
  25. Cocok nih bagi yang ingin bertualang dengan marketplace Lazada
    Syaratnya pun mudah
    Tinggal pastikan koneksi internet lancar jaya

    BalasHapus
  26. Di Lazada bisa gak ya kak jualan produk digital seperti desain dan template? Saya mau coba jualan di Lazada kalau bisa.

    BalasHapus
  27. Dengan belanja di lazada atau jadi penjual dilazada pasti gampang dipercayai dan jauh dari penipuan karena sistem yang sudah bagus dan kredibilitas yang sudah dibangun sejak lama. yuk laaaah jadi pedagang online di e-comm lazada

    BalasHapus
  28. Lazada emang e-comm yang paling cocok untuk pemula, selain tempatnya sudah kredibel dan dikenal banyak pelanggan, sistem nya juga sudah bagus antara transaksi penjual, pembeli sehingga bisa diminimalisir penipuan ya

    BalasHapus
  29. Betul. Saya sering mendengar ada yang tertipu saat belanja online lewat ig atau fb. Di e-commerce juga harus hati-hati, banyak juga penjual yang menipu. Harus benar-benar memilih toko yang udah dapat rating bagus dan teliti baca deskripsi juga.

    BalasHapus
  30. Wah kayaknya aku kenal tenan mb lita yg jualan online alat kerajinan itu. Hihi.
    Eh, dulu aku ya jualan online tp belum konsisten karena kerjaan lain. Kok aku jadi pingin jualan lagi ya

    BalasHapus
  31. Setelah mendalami dunia berjualan online, rasanya senang sekali ya, kak.. Selain mendapatkan keuntungan dari berjualan juga jadi belajar banyak hal. Termasuk berkomunikasi orang yang belum dikenal.

    Dengan membuka toko online di LAZADA, maka semakin membuka kesempatan untuk berjualan online dengan jaringan yang lebih luas lagi.

    BalasHapus
  32. Jualan online biar lebih amannya memang lewat e-commerce ya. Selain itu bisa meluas juga pangsa pasarnya

    BalasHapus
  33. Semakin canggih teknologi semakin berkembang cara berbagai aktivitas manusia yang bergerak ke arah efektivitas dan digital. Berjual beli di market ini salah satunya. Pastinya kita perhatikan juga keamanan dan kenyamanan nya ya

    BalasHapus
  34. aku dulu pas jualan juga pakai marketplace mba.. karena memang pelanggan pada berkumpul di situ ya. cuma tetep mengupayakan punya website juga biar pegang database dan lebih mandiri

    BalasHapus
  35. Sebagai pemebeli, aku tuh merasa aman kalau belanja di marketplace
    Makanya, penjual juga harus gitu ya mbak.akan lebih menguntungkan kalau jualan online di marketplace

    BalasHapus
  36. lazada emang terkenal sebagai ecommerce paling ramai sih sejak dulu ecommerce mulai bermunculan. saya lagi proses nih buka toko di lazada, semoga jualan saya makin moncer, hehe

    BalasHapus
  37. Sekarang jualan dipermudah ya kak,,
    Kita ga harus punya toko fisik, karena dengan online kita bisa smuanya di beli misalnya Lazada, jadi pengn ikut reseller disana, daftar nya gampang banget.

    BalasHapus
  38. Yuk yuk samaan jualan online di Lazada mba, market besar dan ada pendampingan lagi. Jadi auto semangat kalau ada support system gini

    BalasHapus
  39. Buat yang suka scroll marketplace dan hobi belanja online, sepertinya harus mulai mencoba berjualan online sendiri, supaya pengeluaran dan pemasukan bisa sesuai

    BalasHapus
  40. Sekarang ecommerce udah banyak di Indonesia. Para penjual onloine diuntungkan oleh adanya hal ini. Manfaatlah kecepatan internet dan kemajuan teknologi seperti ini untuk hal positif salah satunya berbisnis

    BalasHapus
  41. Kalau aku udah 11 tahunan jualan online bareng suami. Dan hingga kini bisa dibilang jualan online itu menjadi sumber utama pendapatan kami. Enaknya jualan online itu bisa dikerjakan dari mana saja, kuncinya hanya konsisten dan mau terus belajar.

    BalasHapus
  42. Lita sekarang yang pegang pusatflanel? Mantap, semoga laris manis yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duluu mbaa sebelum pandrmi. Pas pandemi dan aku pindah Sidoarjo jadi ga bisa lanjut hikss

      Hapus
  43. iya mba, sekarang jualan di instagram aja gak cukup trusted di mata customer apalagi jika bukan brand besar, brand besar aja punya akun marketplace hehe, sukses terus dan laris manis ya mb bisnisnya

    BalasHapus
  44. Tidak hanya jualan online, beli online pun sekarang semakin mudah, heheh...
    Terima kasih infonya, semakin tertarik untuk memulai jualan online, biar gak belanja online aja...

    BalasHapus
  45. Aku baru belajar jualan di Marketplace..tapi sepiii pembeli. Kayanya aku yang belum tau starteginya

    BalasHapus
  46. Saya juga baru belajar jualan di e-commerce dan fjb di sosmed. Pengalaman saya belanja online itu emang bener paling nyaman dan nyaman di e-commerce. Sejauh ini sih ga ada pengalaman buruk belanja online di e-commerce sih.

    BalasHapus

Follower