Pendingin Ruangan Jadul tapi Teknologi Modern

2 comments
Di Surabaya itu.... sumpah panas bangett!!

Saya yang beberapa tahun merasakan tinggal di Malang saat kuliah disana, berhawa sejuk, langsung kaget dibuatnya! Padahal saya dari kecil tinggal di kota yang dekat dengan khatulistiwa. Otomatis panas ya. Lah kok, pertama-tama pindah ke Waru, Sidoarjo, mepet Surabaya, rasanya nggak tahan sama panasnya kota metropolitan itu.

Pada akhirnya, karena kami keluarga baru, kami membeli pendingin ruangan yang murah. Bukan AC, tapi kipas angin yang dipasang dalam kamat. Hadirnya kipas angin ini membuat kamar kami sedikit lebih sejuk. Tidur lebih nyaman walaupun awal-awal saya harus adaptasi karena tidak terbiasa pakai kipas angin. Efeknya, saya sering masuk angin.

Beberapa bulan kemudian, kipas angin dengan speed 2 pun masih kurang mengatasi panasnya Sidoarjo. Kasihan si kecil yang terus-terusan kena biang keringat dan pastinya rewel. Nggak ada cara lain selain memberikan bedak di badannya biar nggak semakin parah. Tidur pun selalu berkeringat sampai kasur basah terus dan sering ganti seprei.

Coba-coba datang ke salah satu toko elektronik terbesar dan sudah terkenal di beberapa kota termasuk di Malang, kebetulan pas weekend selalu ke Malang. Disana ada jual berbagai macam merk AC. Saya tanya-tanya AC setengah pk yang hemat energi terus suaranya nggak ramai. Petugasnya menjawab beberapa produk, salah satunya Daikin. Saya penasaran karena saya belum pernah mendengar merk itu.

Lihat-Lihat AC di Mall Elektronik

Petugasnya bilang AC Daikin memang merk udah lama, tapi dia kelas atas. Terus saya lihat fitur-fiturnya. Nggak sekuno yang saya bayangkan, sih. Saya lihat yang paling murah di merk itu untuk tipe standarnya 1/2 PK FTV 15 AXV14"STANDARD. Tipe itu adalah tipe split untuk hunian, coba cek di webnya AC Daikin. Walaupun paling murah fiturnya menyenangkan.

Sumber AC Daikin


Teknologi dari Jepang itu sudah menggunakan teknologi modern yang memang dibutuhkan di jaman sekarang. Terutama fitur AC hemat energi. Karena kamar saya tidak terlalu besar maka ukuran setengah pk ini cocok untuk ruangan sekitar 3x3 m. Selain itu, bentuk panelnya datar yang memudahkan pembersihan berkala.

Ada mode senyap juga. Waktu saya masih di kalimantan, rumah dinasnya kan sudah tua termasuk AC di dalam rumah. Lah, kalau dinyalakan pasti suaranya bising banget. Saya sih maklum mungkin karena sudah model lama. Dan pasti kurang hemat energi. Daikin ini model lama tapi sudah mengikuti jaman modern. Makanya ada mode senyap juga.

Biasanya AC itu aliran udaranya cuma satu arah. Kerasa banget kalau lagi di bawah AC kepala langsung cenut-cenut karena dinginnya langsung kena kepala. Kalau AC Daikin ini bisa diatur aliran udaranya biar bisa menyebar jadi rata ke seluruh ruangan. Wah, cocok buat saya yang tidak begitu tahan berlama-lama di bawah AC!

Setelah pulang dari sana, saya penasaran cari testimoni orang-orang tentang Daikin. Di satu forum terkenal, ternyata rata-rata pilih Daikin, katanya sama hemat energinya dengan salah satu merk AC. Suaranya juga nggak terlalu bising. Pengaturan suhu AC Daikin juga lebih tepat.

Saya nggak tahu kalau ternyata AC Daikin termasuk pilihan keluarga Indonesia karena sudah nyaman dan hemat energi pula!

Kebetulan ini ada AC Daikin waktu acara seminar suami. (sebelah kanan di foto)



Kalau AC ya Daikin!

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

2 komentar

  1. Malang pun kini makin panas mbak, tapi alhamdulillah masih bisa teratasi dengan kipas angin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba betul.. malang tidak sedingin dlu hehe

      Hapus

Follower