Audiobook di Indonesia dan di Luar Negeri

No Comments
Seperti janji saya di blog saya sebelumnya. Baca di SINI. Sekarang saya ingin berbagi pengetahuan tentang penggunaan audiobook di beberapa negara terutama Australia, Inggris dan Indonesia. Sesi roundtable itu dihadiri oleh beberapa penulis dari Australia, Amerika, Turki, Indonesia, India, Italia, dan mungkin negara lain yang saya lupa darimana saja.

Dalam sesi ini, kita mengajukan beberapa tema yang bisa dibahas. Setelah dibuat daftarnya, kami memvoting tema mana yang menarik. Empat terbanyak itulah yang terpilih. Dan saya memilih tema audiobook. Kemudian saya berkumpul dengan kelompok audiobook.



Saya mengikuti tema ini karena memang penasaran bagaimana perkembangan audiobook di negara-negara luar terutama Australia.

Trend Audiobook di Luar Negeri

Di luar negeri, trend audiobook saat ini populer untuk pembaca perempuan. Mungkin karena perempuan bisa mendengarkan audiobook sambil melakukan pekerjaan rumah atau mengasuh anak. Sedangkan dulu, audiobook sering didengar oleh laki-laki saat mereka sedang menyetir mobil.

Di Australia (mungkin juga negara lain seperti Singapura dan Malaysia), trend audibook ini berbentuk podcast (mirip radio tapi bisa diputar berulang-ulang) dan bisa berlangganan. Isinya bisa berupa majalah, komedi, dan bahasan-bahasan ringan lainnya.
Penulis harus mebaca kontrak secara detail.

Di luar negeri seperti Australia dan Inggris, kebanyakan saat ini menerbitkan buku sekalian membuat rekaman audio dari buku itu. Sedangkan dulu, setelah buku terbit baru dibuat audiobook-nya.

Seorang penulis dari Australia kalau tidak salah, dia sudah menghasilkan sebuah buku dan menjualnya di Amazon. Suatu ketika dia kaget karena menemukan audiobook dari buku dia. Dia pun akhirnya tahu kalau hak versi audionya dijual ke perusahaan lain. Makanya dia berpesan bahwa setiap penulis harus tahu hak penerbitan walau kontraknya panjang. Penulis harus membaca secara detail semua yang ada dalam kontrak.

Genre Audiobook

Genre yang biasanya dibuat rekaman audionya adalah fiksi dan nonfiksi. Meski tidak semua genre fiksi dibuat audionya, seperti puisi masih belum populer dibuat audionya. Yang saat ini lagi populer di luar negeri adalah genre crime fiction, romantic fiction. Sedangkan audiobook untuk genre nonfiksi ini memang dari dulu sudah populer. Kata para penulis ini, rata-rata kalau nonfiksi, pembaca masih malas untuk membaca, jadi membuat audiobook itu adalah salah satu alasan agar mereka tertarik membaca genre nonfiksi.

Perusahaan Audiobook

Di luar negeri, perusahaan audiobook yang terkenal adalah AUDIBLE. Ada website dan aplikasinya tapi berbayat. Kalau di Indonesia aplikasi audiobook namanya AudioBuku yang bisa diunduh di Playstore secara gratis.

Pilih Audio dari Negara Mana?

Aksen adalah salah satu pertimbangan perusahaan penerbitan untuk membuat audiobook. Menurut orang Inggris, aksen orang Australia itu jelek sedangkan aksen Inggris yang lebih disukai di Inggris.

Di Inggris sendiri, aksen seseorang pun bisa menunjukkan status sosialnya. Wow. Di negara itu, aksen seseorang bisa dibagi jadi aksen "atas" dan aksen "bawah". Hmm.. aksen menengah mungkin ada kali ya.

Dan ini mempengaruhi perusahaan audiobook di Australia untuk memilih narator audiobook dari negaranya juga pertimbangan untuk distribusi audiobooknya.

Orang Inggris sendiri tahu mana speaker audiobook berasal dari aksen "atas" dan aksen "bawah" yang dilihat dari cara menyampaikan sesuatu, dari struktur kalimat, dan banyak hal. Aksen "atas" ini biasanya berasal dari golongan keturunan bangsawan, atau memang dari keluarga terpandang, kaya raya, keluarga berpendidikan tinggi sehingga pendidikan dari kecil mempengaruhi cara berbicara dan aksennya.

Audiobook di Indonesia?

Sementara beberapa perpustakaan di Indonesia memang sudah ada yang menyediakan audiobook meski jumlahnya tidak sebanyak perpustakaan di luar negeri.Tak hanya di perpustakaan, di aplikasi Play Store sudah banyak aplikasi Audiobuku Indonesia secara gratis dan berbayar.

Audiobuku bisa jadi solusi untuk siapa pun yang nggak doyan baca buku tapi ingin meningkatkan pengetahuan yang dimiliki. Nggak hanya buat yang malas baca buku, audiobook ini sangat memudahkan bagi penyandang tuna netra untuk tetap bisa memperoleh pengetahuan tanpa harus membaca buku braille. Maklum buku braille di Indonesia juga belum banyak.
Selamat Mendengarkan Audiobook!

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar

Posting Komentar

Follower