(Tidak) Mudah Menyapih Anak Kedua

No Comments
Yang dinanti-nanti pun tiba. Menyapih anak kedua di usianya yang tepat 2 tahun. Ada rasa khawatir sebenarnya, bisakah aku menyapihnya tanpa sebab yang memaksa? Maksudku, dulu anak pertama, aku terpaksa menyapihnya di usia 22 bulan karena waktu itu aku hamil usia 8 bulan dan selalu mengalami konstraksi setiap menyusui. Jadi aku terpaksa menyapihnya. Sedangkan, pada anak kedua, aku sempat bingung, apakah sudah perlu di usia 2 tahun? kenapa tidak 2 tahun setengah?
Alasannya produksi ASI sudah mulai menurun. Kalau dipaksa justru membuat aku sakit. Apalagi dalam ayat Al-Quran pun dituliskan :

"Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya." (QS. Al-Baqarah: ayat 233).

Yang paling terpenting adalah kerelaan dan adanya pembahasan antara kedua belah pihak. Saat ingin menyapih anak kedua sebenarnya tidak ada halangan untuk segera menyapih di usia dua tahun. Jadi tidak harus tepat dua tahun. Makanya saat saya menyapihnya, saya tidak seperti anak pertama yang harus berhasil menyapih dalam waktu tiga hari. Dan pada anak kedua, saya menyapihnya selama seminggu. Itu pun dengan perasaan tega dan nggak tega. Saat tega ya saya biarin nangis-nangis. Saat nggak tega ya terpaksa saya susui kembali termasuk saran suami untuk disuruh pelan-pelan biar nggak kaget.

"Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan." (QS. Al-Ahqaf: ayat 15)

"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun." (QS. Luqman: ayat 14).

Kalau anak pertama, aku langsung melepasnya, nggak boleh mimik sama sekali satu hari penuh. Katanya dengan begitu, anak lebih cepat disapihnya. Biar nggak ingat mimik ke ibunya, dia diajak ayahnya jalan-jalan. Pas kebetulan memang ayahnya ada perlu di bengkel temannya. Dan menyapih anak pertama berhasil hanya dalam 3 hari. Selebihnya dia sadar sendiri dan tidur sendiri. Bagaimana dengan anak kedua? Yang ini perlu ekstra sabar.

Hari pertama

Meski sudah di sounding jauh-jauh hari, tetap saja dia nggak terima. Di hari pertama, dia nangis teriak-teriak nggak karuan karena nggak dikasih mimik. Hingga dia tertidur sendiri. Begitu bangun, dia teriak-teriak lagi sampai narik-narik baju. Aku tawari susu dan dia mau. Ujung-ujungnya tidur sambil minta gendong. Begitu juga saat malam hari, dia nggak bisa tidur karena nggak bisa mimik. Akhirnya minta digendong. Aku tawari susu juga. Jadi, gara-gara menyapih, dia minum susu cukup sering dan nggak habis. Setiap dia tertidur dalam gendongan, aku taruh lagi di tempat tidur. Kadang bangun dan nangis. Kadang nggak bangun dan lanjut tidur. Kalau begitu, aku senang banget.

Hari kedua

Saat tidur siang masih minta mimik, nangis-nangis, tarik baju. Masih sering minta susu. Minta tidur digendong juga. Nah, pas malam hari, dia sempat tidak bisa dibujuk, nangis-nangis ngamuk parah, sampai suami nggak tega, dan nyuruh pelan-pelan biar nggak kaget. Kebetulan juga di hari kedua, rasanya sakit PD karena nggak dimimiki. Mungkin anak bayi punya ikatan batin yang kuat dengan PD ibunya, makanya dia ngamuk nggak terkendali. Terpaksa, aku mimiki deh. Paginya, saat dia minta mimik, nggak aku kasih, dan dia sadar meski nangis dulu akhirnya minta susu. Setelah itu main seperti biasa.

Hari ketiga

Anakku sudah mulai mengerti kalau nggak mimik ke ibunya. Jadi dia minta susu pas inget mau mimik ke ibunya. Tidur siang juga sudah tidur sendiri. Pas malam juga sudah mulai bisa tidur sendiri. Meski tengah malam bangun minta mimik, tapi aku kasih susu. Dan dia mau.

Hari keempat

Aku kira, aku sudah berhasil menyapihnya. Karena waktu anak pertama, hanya perlu waktu tiga hari anak langsung menyapih sendiri. Ternyata anak kedua nggak bisa. Di hari keempat, saat tidur siang dia sudah bisa tidur sendiri. Pas malam hari, dia malah ngamuk-ngamuk parah. Dia minta mimik pas bangun tengah malam. Ayahnya nggak tahan dengar tangisannya. Kebetulan juga PD ku terisi lagi dan kerasa sakit. Terpaksa aku kasih mimik lagi. Hufff.. Berasa gagal menyapih.

Hari kelima

Sepertinya memang benar, anak itu paham dengan kondisi ibunya. Saat hari kelima, anakku sudah nggak mimik dan kebetulan PD ku nggak sakit lagi. Meski dia perlu penyesuaian. Masih meringik minta mimik tapi nggak maksa-maksa dan nggak ngamuk-ngamuk lagi. Jadi setiap dia minta mimik, aku tawari minum susu formula. Dan mau.

Yang paling melelahkan adalah menggendongnya saat dia mau tidur. Bisa sampai setengah jam. Dibuat duduk langsung nangis. Ditidurkan juga nangis. Kemeng deh pokoknya tanganku. Dan benar-benar nggak minta mimik itu setelah lebih dari dua minggu.

Jadi memang nggak bisa memaksa anak untuk menyapih sih karena kalau dipaksa ibunya juga sakit karena masih produksi. Memang yang benar itu perlahan-lahan tidak dikasih biar nggak kaget. Karena PD ibu dan naluri anak itu saling berhubungan. Meskipiun begitu, ditolak aja kalau dia minta mimik selama masih bisa ditolak. Tapi kalau teriak-teriak nggak bisa dibujuk ya mau bagaimana lagi.

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar

Posting Komentar

Follower