Hari kedua UWRF yang membuat jantung berdebar

No Comments
Setelah cukup disibukkan dengan Hari Pertama UWRF, maka Hari Kedua UWRF ini tidak kalah serunya dan mendebarkan.

Kamis, 24 Oktober 2019

Saya sudah mencentang beberapa Main Program yang ingin saya ikuti. Main program ini adalah program utama yang diisi oleh penulis-penulis dari Indonesia maupun luar negeri. Sayangnya, saya tidak mengikuti satu pun.

Mungkin saya terlalu lelah, jadinya pagi hari di hotel saya istirahat dan menemani anak berenang. Jam 10 saya dijemput untuk sesi Main Program : Indonesian Emerging Writers 2019.

Sesi Indonesian Emerging Writers

Saya dan teman-teman menunggu di Green Room setengah jam sebelum acara dimulai. Para interpreter pun sudah berseliweran di dekat ruangan itu dan siap melaksanakan tugasnya. Kik juga mengingatkan saya kalau berbicara pelan-pelan saja agar memudahkan memudahkan untuk menginterpretasi.
Meski saya tidak sendiri, saya cukup deg-degan duduk di atas panggung dengan audiens yang cukup banyak. Maklum saya biasanya juga di dapur, audiens saya cuma dua anak saya dan suami saya, jadi wajarlah rasa nervous itu ada. wkwk.


Pada sesi itu, saya diminta memperkenalkan diri saya, kapan mulai menulis, latar belakang menulis cerita pendek saya, dan lain-lain. Karena di profil saya tertulis ibu rumah tangga, moderator pun bertanya bagaimana mengatur waktu menulis. Yaah saya jawab saja, memang waktu kita 24 jam, mestinya ada waktu untuk menulis, biasanya saya menulis saat malam hari atau sebelum subuh, bisa juga saat siang hari, yang paling penting saat anak-anak tidur. Itu yang bisa saya sarankan untuk ibu rumah tangga yang juga ingin menulis. Kita juga perlu aktivitas "Me Time" dengan menulis. Ketika ada karya yang dihasilkan pasti rasa senangnya juga berlipat. Mungkin itu bisa jadi sesuatu yang menyenangkan buat ibu rumah tangga dengan segala kewajibannya di rumah yang kadang bahkan sering bikin ngelus dada. wkwkwk. Namun, semua kembali kepada masing-masing individu yang bisa menentukan prioritas yang mana. Dan aktivitas "Me Time" apa yang memang menyenangkan buat seorang ibu rumah tangga.  Dan penting juga suami mengetahuI kesukaan istri.
Bukan karena gaya pembacaan saya yang mengagumkan tapi karena dia mencari-cari paragraf mana yang saya baca agar Kik bisa membacakan bahasa inggrisnya

Selain itu, saya dan teman-teman juga diminta membacakan cerita milik masing-masing. Pertanyaannya sebenarnya tidak terlalu susah paling hanya sebatas karya kita saja, tapi kalau tanpa persiapan juga bikin kagok, hehe.

Serunya, setelah sesi ini, ada yang ingin berfoto dan berkenalan dengan saya. Ada juga yang memberi portofolio desain ilustrasi.  Saya juga diperkenalkan oleh Kik kepada penerjemah cerita pendek saya yang bernama Pamela Allen, seorang pensiunan dosen universitas Tazmania, Australia.
Bersama Pamela Allen

Nah, uniknya, saat saya sedang duduk di Green Room, seseorang yang berasal dari singapura mendekati saya dan minta waktu kapan saya bisa diwawancarai. Wah, saya kaget tapi juga senang. Dia perlu waktu untuk membaca karya saya dan meminta wa saya. Saya pun minta hari sabtu siang saja karena lebih lowong. Ia pun menyetujui.

Hal yang bisa saya pelajari dalam sesi ini adalah bahwa isu sosial, permasalahan dalam masyarakat, sekecil apapun bisa menjadi bahan untuk dijadikan cerita pendek. Dan saya masih terus belajar dan terus belajar.

Sesi Hijab Files


Setelah selesai sesi pertama, Kik mendekati saya dan meminta saya untuk mempersiapkan materi untuk sesi selanjutnya. Sebenarnya moderator, Maryam, seorang penulis dari Australia,  sudah mengirimkan email pertanyaan untuk sesi ini. Salah satunya, apa pengaruh hijab dalam proses menulis saya. Saya bingung untuk menjawab, mengingat saya belum pernah menulis cerita yang tokohnya memakai hijab. Meski, dalam cerita anak saya, tokoh ibu ini memakai hijab tapi hanya sebagai setting yang tidak begitu kuat. Sesi ini sebenarnya cukup membuat saya ingin untuk segera menyelesaikan cerita saya yang tokohnya berhijab.
Ternyata, apa yang saya bayangkan terjadi juga. Ketika Maryam bertanya tentang tantangan apa yang saya terima saat menulis tokoh berhijab. Saya jawab tidak ada. Beberapa pertanyaan lain saya juga menjawab tidak. Sesungguhnya memang tulisan saya belum membahas orang berhijab.
Sesi Hijab Files bersama Maryam (kiri), Uzma Jalaluddin (kanan), saya dan Nurillah (paling kanan) 

Untungnya, Uzma Jalaluddin, penulis dari Kanada, membeberkan tantangan dia sebagai penulis muslim dan minoritas di negaranya. Dia cukup sulit mencari memprofilkan dirinya di sana karena dia berhijab. Begitu juga cerita dalam bukunya yang berjudul Ayesha At Last yang diterjemahkan dalam bahasa indonesia yang berjudul Ayesha.

Menjawab pertanyaan


Menurut saya, sesi ini cukup sulit apalagi saat audiens,  yang jumlahnya 2 kali lipat dari sesi saya sebelumnya, memberi pertanyaan yang cukup menggebu-gebu yang menurut saya sudah di luar dari konteks sesi.

Contohnya bagaimana pendapat anda saat ada yang pertama berhijab kemudian melepasnya, atau bagaimana pendapat anda tentang perpaduan agama dan budaya, misalnya saat menikah harus memakai konde-konde, dll, bagaimana pendapat anda tentang peraturan di Aceh yang mengharuskan berhijab.

Saya tidak menjawab mengenai ketika seseorang melepas hijab karena si penanya pernah melakukan itu dan dia merasa bebas, tidak ada beban, ketika melepaskannya. Karena menurut saya mereka sudah tahu dalam islam itu berjilbab adalah perintah. Setiap orang yang beragama islam tahu sendiri tidak semua bisa menjalankan perintah yang sudah jelas. Jadi saya tidak menjawab daripada menimbulkan perdebatan.

Saya langsung menjawab bahwa ketika menikah saya memakai baju Jawa dan hijab dan di rias seperti pernikahan jawa, sedangkan prosesi menginjak telur, menyuapi suami, adalah sebuah simbolik yang lebih penting esensinya. Sedangkan peraturan di Aceh saya kemudian bercerita bahwa saya TERPAKSA melepas hijab ketika di Prancis saat mereka meminta pas foto tanpa hijab. Kalau tidak maka saya tidak bisa mengurus kemitraan. Saya pun pergi ke fotobox dan melepas hijab tanpa dilihat orang kemudian memakainya lagi dan memberikan pasfoto tanpa hijab saya kepada petugas imigrasi. Setelah itu saya bilang, dimana langit dijunjung disitu bumi dipijak, eh bener kan ya? Jadi kalau kamu diminta memakai hijab di Aceh ya lakukanlah.. karena saya pun terpaksa melakukan hal yang dalam agama saya itu adalah perintah, begitupun kalian saat pergi ke Aceh dimana memakai baju panjang dan celana panjang serta syal adalah bukan sebuah dosa kan dalam agama kalian? Kalau saya lepas jilbab sudah tercatat dosa kan.. Itu pendapat saya yang mungkin masih banyak orang yang belum setuju.

Ya kembali ke kalian aja. Karena kalau saya tidak menuruti aturan "foto tanpa alas di kepala", maka keimigrasian saya dicabut dan tidak akan bisa sekolah. Sama kalau kalian ke Aceh dan tidak mengikuti aturan di sana, kalian tidak akan bisa menyelesaikan urusan kalian di sana.


Yang pasti, ada beban baru saat saya selesai mengikuti sesi ini. Masih banyak yang menganggap hijab adalah bentuk ketidakbebasan,  pengekangan, teroris, dan banyak hal image buruk. Dari situ, saya bisa melihat, bahwa penulis muslim cukup memiliki beban yang berat untuk menghasilkan tulisan yang bisa membuka mata tentang pendapat mereka selama ini. Tentunya, pesan-pesan tanpa menggurui. Sebagai penulis muslim harus punya karakter dalam setiap karyanya.

Setelah sesi ini juga, saya didekati oleh orang bule dari Belanda dan meminta foto bersama. Ya allah, saya berasa artis, wkwk. Ternyata dia bisa bahasa Indonesia meski dia lebih suka berbahasa Inggris. Dan Kik bersedia menerjemahkan nya.

Thanks Kik.
Karena sudah jam 5 sore, saya pun segera pamit pulang dengan motor yang saya sewa dari rental motor yang dekat dengan tempat acara.

Selanjutnya, cerita Hari Ketiga UWRF saya malah Pengen Salto Habis Ngisi Materi Workshop di Hari Ketiga UWRF 2019, bisa dibaca di sini ya.
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar

Posting Komentar

Follower